Info Belajar di Jepang


Info Belajar di Jepang
Kategori: Beasiswa dan persiapan studi/kuliah/belajar di Jepang

Informasi Kuliah di Jepang (sumber dari AIEJ dan pengalaman penulis)

oleh Asep Sofyan

Persiapan belajar di Jepang

Seseorang yang telah mempunyai motivasi untuk belajar di Jepang biasanya akan mencari informasi. Informasi yang penting diketahui adalah informasi umum tentang bagaimana belajar di Jepang seperti syarat, prosedur, biaya dan sebagainya. Syarat/prosedur melanjutkan studi di Jepang, yang pertama adalah melengkapi dokumen. Dokumen yang harus disiapkan diantaranya :

Informasi beasiswa Indonesia dalam negeri & luar negeri S1 S2 S3 & post-doctorate
———————————–
Pengisian Formulir Pendaftaran (disediakan universitas)

Daftar Riwayat Hidup

Transkrip nilai akhir

Ijazah pendidikan terakhir

Surat rekomendasi

Bukti kemampuan keuangan

Surat keterangan kesehatan

Pasfoto

Jika akan mengajukan beasiswa, selain syarat diatas juga harus melengkapi persyaratan lain yang diajukan oleh panitia seleksi beasiswa.

Penguasaan bahasa Jepang adalah sangat penting. Program pendidikan tinggi berbahasa Inggris masih terbatas di Jepang. Selain itu, bahasa Jepang sangat penting untuk sarana komunikasi di luar kampus, seperti di toko, stasiun dan sebagainya. Jalur program bahasa Jepang terdiri dari 2 jenis, yaitu melalui Bekka dan melalui lembaga pendidikan bahasa. Bekka merupakan program persiapan ujian universitas, terdapat di 58 universitas swasta. Program Bekka merupakan program reguler dengan lama studi kurang dari 1 tahun. Jalur lain yaitu melalui lembaga pendidikan bahasa yang dapat dilakukan di 373 buah lembaga bahasa yang diakui oleh Association for the Promotion of Japanese Language Eduation.

Bagi penerima beasiswa Pemerintah Jepang (Monbukagakusho), kursus bahasa dilakukan di Indonesia melalui program Pre Overseas Training, kemudian dilanjutkan di Jepang dengan kursus intensif di pusat bahasa baik di universitas maupun lembaga lain yang ditunjuk.

Program Sarjana dan Pasca Sarjana di Jepang

Jepang memiliki 63 College of Technology, 2.967 Specialized Training College, 531 Junior College, 684 Program Sarjana dan 506 Program Pasca Sarjana. Informasi selengkapnya bisa dilihat di situs web AIEJ (Association of International Education, Japan). Untuk Indonesia, kantor AIEJ ada di :

Japan Educational Information Center, Jakarta
5F Summitmas Tower 1 Jalan Jenderal Sudirman KAV 61-62,
Jakarta 12190, INDONESIA
TEL + 62-21-252-1912, FAX + 62-21-252-1913, E-Mail ryugaku@nippon-ina.org

Tahun ajaran baru perkuliahan S-1 di Jepang dimulai bulan April dan berakhir pada bulan Maret tahun berikutnya. Perkuliahan dibagi menjadi 2 semester, yaitu semester awal (April-September) dan semester akhir (Oktober-Maret). Masa studi program sarjana (S-1) regular di Jepang adalah 4 tahun, kecuali untuk jurusan kedokteran, kedokteran gigi, dan kedokteran hewan 6 tahun.

Syarat masuk program sarjana adalah telah menyelesaikan 12 tahun masa pendidikan (SD, SLTP, SLTA) di negara asal dan lulus ujian masuk universitas. Ujian masuk pada umumnya berupa ujian khusus bagi mahasiswa asing yang harus diikuti di dalam Jepang yang digabungkan dengan seleksi lain seperti seleksi dokumen, wawancara, dan seleksi kemampuan akademik khusus. Ada pula universitas yang memberikan ijin masuk sebelum kedatangan siswa ke Jepang (sekitar 70 universitas), dan universitas yang mengadakan ujian masuk di luar Jepang (sekitar 30 universitas), serta universitas yang menyeleksi hanya berdasar seleksi dokumen (20 universitas). Disamping itu ada pula universitas yang menetapkan berdasarkan hasil EJU.

EJU (Examination for Japanese University Admission for International Students) dilaksanakan oleh AIEJ 2 kali setahun yaitu pada bulan Juni dan bulan November di 15 kota di Jepang dan 11 kota negara di beberapa negara Asia. Untuk Indonesia ada di Jakarta dan Surabaya. Bahasa pengantar EJU bahasa Jepang dan Inggris. Mata ujian EJU meliputi :

Japanese as a Foreign Language

Science (pilih 2 diantara fisika, kimia, dan biologi)

Japan & the World (ilmu pengetahuan umum tentang Jepang dan dunia)

Mathematics

@

Beasiswa Belajar di Jepang

Beasiswa belajar di Jepang terdiri dari 2 jenis, yaitu beasiswa yang bisa dilamar dari luar Jepang sebelum kedatangan di Jepang, dan beasiswa yang dilamar setelah kedatangan di Jepang.

1) Beasiswa yang bisa dilamar dari luar Jepang sebelum kedatangan di Jepang.

Beasiswa ini terdiri dari beasiswa dari Pemerintah Jepang (Monbukagakusho), program reservasi dari MEXT, beasiswa dari pemerintah daerah di Jepang, beasiswa dari lembaga swasta, dan program studi jangka pendek.

Beasiswa Monbukagakusho terdiri dari beasiswa G to G (Government to Government) yaitu beasiswa yang direkomendasikan oleh Kedubes Jepang, dan beasiswa U to U (University to University) yaitu yang direkomendasikan universitas di Jepang.

Beasiswa Monbukagakusho G to G :

Research student / teacher training : 180.300 yen/bulan

Sarjana, Diploma 3, Diploma 2, Japanese Studies : 139.200 yen/bulan

Young Leaders Program : 269.500 yen/bulan

Beasiswa Monbukagakusho U to U :

Research student : 180.300 yen/bulan

Japanese studies : 139.200 yen/bulan

Selain beasiswa Monbukagakusho, beasiswa lain adalah :

Program Reservasi dari MEXT untuk mahasiswa asing biaya sendiri, yaitu peserta EJU terbaik (52.000 yen/bulan).

Pemerintah daerah di Jepang (hanya 1 pemerintah daerah, 106.319 yen/bulan).

Lembaga Swasta (13 lembaga swasta, rata-rata 106.319 yen/bulan)

Program studi jangka pendek, yaitu siswa program pertukaran antar universitas (80.000 yen/bulan).

2) Beasiswa yang bisa dilamar di Jepang setelah kedatangan di Jepang

Beasiswa ini terdiri dari :

Pemerintah Jepang (Monbukagakusho = MEXT), hasil perekrutan di Jepang, research student (180.300 yen/bln), S-1 (139.200 yen/bulan).

“Honors Scholarship” bagi mahasiswa asing biaya sendiri dari Monbukagakusho. Jumlah beasiswa 52.000 yen/bulan yang diperuntukkan bagi Program persiapan masuk Universitas, siswa Diploma 2/3, siswa Bekka, dan siswa Junior College. Sedangkan untuk Research Student/S2/S3, besarnya 73.000 yen/bulan.

Pemerintah daerah di Jepang, 37 lembaga di 30 daerah, rata-rata 22.559 yen/bulan.

Lembaga swasta (167 lembaga), rata-rata 54.914 yen/bulan.

Beasiswa dari Universitas

Beasiswa berupa pengurangan biaya kuliah (sekitar 406 yayasan).

Ingin Belajar di Jepang?
Kategori: Beasiswa dan tip studi/belajar/kuliah/sekolah di jepang

Oleh SUHARDJA D. WIRAMIHARDJA
MELALUI internet kita bisa memperoleh informasi tentang berbagai macam sumber beasiswa untuk belajar di Jepang. Salah satu program yang dicanangkan PM Nakasone pertengahan 1980-an adalah memasuki milenium tiga jumlah mahasiswa asing yang belajar di Jepang diharapkan mencapai angka 100.000 orang.

Informasi beasiswa Indonesia dalam negeri & luar negeri S1 S2 S3 & post-doct
———————————–

Namun, dari data Monbukagakusho (Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Sains dan Teknologi Jepang) memasuki awal milenium ini baru tercatat sekira 80.000 mahasiswa asing yang sedang menuntut ilmu di Negeri Sakura ini dalam berbagai jenjang dengan bermacam sumber biaya. Mayoritas 86,6% dengan biaya sendiri/beasiswa swasta, 1,7% biaya pemerintah masing-masing, dan sisanya 11,6% mendapat beasiswa dari Monbukagakusho.

Indonesia menduduki tempat keenam di bawah Cina, Korea, Taiwan, Malaysia, dan Thailand dengan jumlah 1.400 orang (1.8%). Dari jumlah ini lebih dari 600 orang memperoleh beasiswa Pemerintah Jepang. Selebihnya dengan biaya sendiri atau dengan beasiswa swasta.

Dari total mahasiswa asing di Jepang, 60% belajar ilmu sosial, humaniora, seni, dan ekonomi. Hanya 4,8% dalam bidang rekayasa (engineering), 2,8% bidang pertanian, dan 2,3% bidang sains. Sisanya belajar kedokteran, dll.

Sedangkan dari Indonesia sendiri, mayoritas mereka yang dikirim pemerintah dengan beasiswa Monbukagakusho belajar dalam bidang rekayasa, pertanian, kedokteran, dan sains. Program pengiriman mahasiswa Indonesia ke Jepang telah dimulai tahun 1940-an, kemudian disusul dengan program pampasan perang awal tahun 1960-an. Setelah itu diikuti program beasiswa Monbusho (sekarang Monbukagakusho), dan kini makin banyak sumber-sumber beasiswa yang ditawarkan.

Berdasar jumlah mahasiswa asing, Tokyo Daigaku (Tokyo University) menempati urutan pertama dengan 1.982 orang. Disusul Kyoto Daigaku (1.123), Nagoya Daigaku (1.086), Tsukuba Daigaku (1.011), Osaka Daigaku (936), Kyushu Daigaku (872), Tohoku Daigaku (865), Tokyo Kogyo Daigaku (Tokyo Institute of Technology, 781), Hiroshima Daigaku (759), dan Kobe Daigaku (713).

Jepang dikenal sebagai salah satu negara yang paling mahal. Untuk sedikit memberi gambaran, lihat beberapa contoh ini. Satu kilogram beras harganya 400 yen (Rp 30.000,00), Coca Cola kaleng 120 yen (Rp 9.000,00). Kalau kita makan di restoran sederhana tak kurang 600 yen (Rp 45.000,00). Harga di kantin universitas tentu lebih murah dibanding di luar. Sewa apartemen (luas 10 meter2) perbulan kira-kira 40.000 yen (Rp 3.000.000,00) di luar uang kunci dan uang jaminan yang dibayarkan pada awal perjanjian yang besarnya antara 4-6 kali sewa bulanan.

Tingginya biaya hidup ini menyebabkan sangat sedikit orang asing yang belajar di Jepang murni dengan biaya sendiri. Sebenarnya banyak beasiswa yang hanya untuk bantuan biaya hidup saja, berarti harus ada sumber lain yang lebih utama. Mahasiswa dengan beasiswa semacam ini harus membayar uang kuliah sendiri, berbeda dengan penerima beasiswa Monbukagakusho yang sudah sekaligus membayar uang kuliah.

Pada dasarnya ada dua macam beasiswa yang tersedia, yaitu beasiswa yang pengajuannya dilakukan di Indonesia dan beasiswa yang hanya bisa diperoleh kalau kita sudah berada di Jepang. Informasi lengkap tentang sumber beasiswa ini dapat dilihat di http://www.jasso.go.jp dan http://www.id.emb-japan.go.jp. Kira-kira ada 20 sumber beasiswa yang lamarannya bisa diajukan di Indonesia dan lebih dari seratus untuk mereka yang sudah berada di Jepang, baik yang berasal dari Monbukagakusho, pemerintah daerah, maupun swasta. Besarnya beasiswa berkisar antara 50.000-an yen sampai dengan 275.000 yen.

Beasiswa paling “favorit” dari Monbukagakusho karena selain jumlah cukup banyak, juga cukup besarnya uangnya. Beasiswa ini terbagi ke dalam dua jalur.

G to G

Jalur pertama, G to G (government to government), yaitu ditawarkan Pemerintah Jepang kepada Pemerintah Indonesia melalui Kedutaan Besar Jepang yang berjumlah sekira 80. Pada awal tahun, program G to G ini oleh Dirjen Pendidikan Tinggi (Dikti) disebarkan ke semua Perguruan Tinggi (PT) di Indonesia. Pelamar dicalonkan oleh PT dengan surat pengantar dari pimpinan PT tsb. Lamaran harus sudah masuk ke Dikti pertengahan Mei tiap tahunnya.

Beasiswa G to G ini juga ditawarkan kepada departemen lain dan lembaga riset seperti LIPI, LAPAN dsb. Untuk memperoleh beasiswa ini tidaklah mudah. Pelamar bersaing ketat satu sama lainnya. Untuk memperebutkan 50 beasiswa (tingkat pasca sarjana) kira-kira 400-an orang yang mengajukan lamaran dari seluruh Indonesia.

Pada dasarnya dalam mengisi formulir hendaknya diperhatikan secara jeli arahan pada setiap pertanyaan yang diajukan. Hal yang sangat penting dan merupakan keharusan adalah surat rekomendasi dan surat pernyataan penerimaan (letter of acceptance) dari calon profesor pembimbing di Jepang lengkap dengan alasan dan komentar mengenai usulan penelitian yang akan dilakukan di Jepang. Di sini memang diperlukan komunikasi yang intens dengan calon profesor sebelum lamaran diajukan. Kualitas usulan penelitian ini memegang peranan penting dalam persaingan selain IP dan kemampuan berbahasa Inggris atau bahasa Jepang untuk mereka yang bidangnya Sastra Jepang.

Bagaimana caranya memperoleh calon profesor pembimbing? Yang paling baik adalah diperkenalkan oleh senior kita yang pernah atau sedang belajar di sana. Kalau kita tidak punya senior, bisa melihat jurnal ilmiah atau katalog berbagai PT di Jepang. Memburu profesor ini bisa juga dilakukan melalui internet. Hanya masalahnya tidak semua profesor mau meresponsnya. Dan mungkin, mereka tidak mau mengambil risiko memberi rekomendasi hanya dengan e-mail. Tetapi bukannya tidak mungkin asal kita memberikan curriculum vitae yang lengkap.

Bagaimana proses seleksinya? Ada tiga tahapan. Pertama, pemeriksaan kelengkapan administrasi. Kedua, meliputi kualitas usulan penelitian, IP, hubungan dengan Profesor dll. Kedua tahap ini dilakukan tanpa kehadiran pelamar. Ketiga, bila lolos kedua tahap ini akan diundang untuk wawancara oleh tim pewawancara (gabungan dari Indonesia dan Kedubes Jepang). Peserta akan diminta untuk menerangkan usulan penelitiannya dalam bahasa Inggris atau bahasa Jepang.

U to U

Jalur kedua, jalur university to university (U to U). Program ini ditawarkan Monbukagakusho kepada profesor dari PT di Jepang. Oleh profesor di Jepang ditawarkan langsung kepada mitra PT-nya di Indonesia. Hal ini dimungkinkan bila antar universitas asal pelamar telah memunyai perjanjian kerja sama dengan universitas di Jepang.

Persaingan di sini pun sama ketatnya. Kalau dalam jalur G to G persaingan itu antar kita di Indonesia, sedangkan dalam jalur U to U bersaing dengan calon dari negara lain. Tidak ada wawancara. Penilaian hanya berdasar dari lamaran tertulis kita. Besarnya beasiswa pada dasarnya sama, yaitu 180.500 yen perbulan.

Bagi lulusan SMA pun terbuka peluang untuk menimba ilmu di “Negeri Matahari Terbit” ini. Persyaratannya, antara lain untuk program S1, D3, dan D2 NEM-nya paling tidak 8, 7,7 dan 7,2. Usia di bawah 22 tahun pada saat keberangkatan. Lamaran bisa langsung dikirim ke Kedutaan Besar Jepang, Jln. M.H. Thamrin 24, Jakarta Pusat dengan melampirkan fotokopi NEM, STTB, rapor kelas III. Untuk tahun ini batas akhir pendaftaran pada 18 Juni. Di sini pun persaingan sangat ketat. Tiap tahun rata-rata jumlah pelamar 700-an. Sedangkan yang diterima untuk semua jenjang, 30 orang. Mereka yang lolos dalam seleksi NEM akan mengikuti ujian tertulis yang meliputi matematika, fisika, kimia, biologi, dan bahasa Inggris. Besar beasiswa untuk lulusan SMU ini adalah 139.000 yen.

Jadi, betapa pentingnya informasi, baik mengenai beasiswa itu, cara pengisian formulir, mau pun persiapan untuk mengisi formulir. Memang untuk memperolehnya tidak mudah. Kita harus pandai memanfaatkan sumber informasi yang ada termasuk dari para alumni Jepang. Tetapi, sebenarnya setiap saat kita pun bisa memanfaatkan keberadaan Kedutaan Besar Jepang, bagian pendidikan.

Kalau tidak bisa ke sana langsung, staf bagian ini akan melayani kita lewat telefon 021-31924308. Atau kita bisa menghubungi kantor JASSO, di Summitmas Tower I, Lantai 5, Jalan Jenderal Sudirman Kav 61-62, telfon 021-2521912. Di kantor ini pun pasti kita akan disambut ramah. Selamat mencoba! *** (Sumber: Pikiran Rakyat)

Penulis adalah Staf Pengajar/Peneliti di Departemen Astronomi dan Observatorium Bosscha ITB

Beasiswa dan Studi di Jepang
Kategori: info Beasiswa, sistem pendidikan dan studi/belajar/kuliah/sekolah di Jepang

1 Universitas Tokyo
Universitas Kyushu
Universitas Tohoku
Universitas Hokkaido
Universitas Kyoto

2
II. SISTEM PENDIDIKAN TINGGI
2.1 Sistem Pendidikan di Jepang
Pada prinsipnya sistem pendidikan di Jepang mengikuti pola penjenjangan yang mirip dengan yang ada di Indonesia yaitu pola penjenjangan dengan sistem 6-3-3-4, yaitu enam tahun pendidikan dasar, masing-masing tiga tahun pendidikan menengah pertama dan menengah atas serta empat tahun pendidikan tinggi kecuali bidang kedokteran, kedokteran hewan dan dokter gigi. Untuk jenjang pendidikan pasca sarjana Jepang juga mengikuti pola 2-3, yaitu dua tahun untuk Program Magister dan tiga tahun untuk ProgramDoktor.

Di Jepang ada empat jenis pendidikan tinggi, yakni :
1). Universitas (Daigaku), 4 tahun;
2). Akademi Teknologi (Tanki-daigaku), 5 tahun, minimal 167 kredit;
3). Sekolah Tinggi Teknik (Koto-senmon-gakko);
4). Sekolah Kejuruan (Senmon-gakko).

Informasi beasiswa Indonesia dalam negeri & luar negeri S1 S2 S3 & post-doctorate
———————————–
Universitas sebagai suatu pusat pendidikan bertujuan untuk menyelenggarakan pengajaran dan studi untuk bidang-bidang profesional dan seni serta memberi pengetahuan luas dan mengembangkan intelektual, moral dan kemampuan berpraktek. Hal ini tertuang dalam artikel 52 dari

Undang-Undang Pendidikan Jepang. Universitas melaksanakan program empat tahun disebut sebagai program sarjana. Tetapi kedokteran, kedokteran gigi, kedokteran hewan memprasyaratkan program pendidikan selama enam tahun.

3 Pada prinsipnya mereka yang sudah menyelesaikan pelajaran di tingkat sekolah menengah atau yang telah menyelesaikan sekolah selama dua belas tahun sebagai program yang biasa dilakukan, mempunyai kualifikasi untuk melamar ke universitas.

Belum semua perguruan tinggi di Jepang telah mempunyai Program Pasca sarjana. Walaupun demikian beberapa perguruan tinggi menyelanggarankan program pascasarjana secara bekerjasama yang dinamakan United Graduate Program atau dalam bahasa Jepangny dikenal sebagai Rengo Daigakuin. Program Pascasarjana di Jepang seperti juga di
negara maju lainnya bertujuan untuk menyelenggarakan pendidikan di tingkat yang lebih tinggi (advanced) tentang teori dan penerapan dari suatu bidang keahlian, menguasai secara mendalam bidang keahlian tersebut dan memberikan kontribusi terhadap pengembangan budaya. Hal ini tertulis dalam artikel 65 dari Undang-Undang Pendidikan di Jepang.

Pendidikan Pasca sarjana terdiri atas Program Magister (Sushi Katei) selama dua tahun dan Program Doktor (Hakushi Katei) selama tiga tahun. Pada tingkat Magister (Sushi) masih diberikan kuliah tanpa praktikum tetapi pada tingkat program Doktor, umumnya kulia tidak diberikan lagi.

Pelaksanaan pendidikan pascasarjana umumnya dilakukan dalam bentuk seminar mingguan di masing-masing Laboratorium Pendidikan (kenyushitsu atau secara harfiah kamar studi). Suatu Laboratorium Penedidikan terdiri atas seorang Professor (Kyoju) sebagai Kepala, seorang Associate Professor (Jukyoju) dan satu atau dua orang Asisten (Josyu) Daftar beberapa perguruan tinggi yang menyelenggarakan program pasca sarjana di Jepang dapat dilihat pada Tabel A, Lampiran I.

4 2.2 Jumlah Perguruan Tinggi dan Mahasiswa Asing
Pada tahun 1996 di Jepang terdapat 576 universitas yang terdiri dari 98 universitas negeri, 53 universitas yang dimiliki pemerintah daerah atau organisasi publik lokal dan 425 universitas swasta.

Disamping itu terdapat 598 akademi dan sekolah tinggi di antaranya 96 dikelola pemerintah pusat, 54 pemerintah daerah dan 498 swasta. Akademi teknologi biasanya menawarkan lima tahun program pendidikan kepada lulusan Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama (SLTP) dengan tujuan memberi pengetahuan keterampilan yang dapat mengimbangi laju perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Mayoritas akademi menawarkan bidang
studi kerekayasaan dan dapat menerima mahasiswa asing yang mendapat beasiswa Kementerian Pendidikan, Kebudayaan dan Sains Jepang (Monbukagakusho).

Akademi dan sekolah tinggi kejuruan mempunyai lama studi satu sampai tiga tahun dengan tujuan untuk memberi latihan kerja kejuruan bagi pesertanya.

Pada tanggal 1 Mei 2000, mahasiswa asing yang belajar di Jepang berjumlah 64011 orang, umumnya berasal dari Asia dan sekitar 2.11% (1348 orang) berasal dari Indonesia. Dari jumlah tersebut 864 orang (64.1%) mahasiswa Indnoesia belajar pada tingkat pascasarjana.

2.3 Universitas/Institut, Fakultas, Jurusan dan Program Pascasarjana Universitas atau institut kedua-duanya disebut Daigaku dalam bahasa Jepang. Sebagai contoh, umpamanya Institut Teknologi Tokyo dikenal dengan sebutan Tokyo Kogyo Daigaku atau disingkat dengan Tokodai 5 sedangkan Universitas Tokyo dikenal sebagai Tokyo Daigaku atau disingkat Todai.

Suatu universitas/institut dikepalai oleh seorang presiden universitas/institut dan dikenal dengan sebutan Gakucho atau Socho. Dalam universitas/institut terdapat pula senat guru besar (Kyojukai) yang juga dipimpin oleh presiden universitas/ institut.
Seorang presiden universitas/institut dapat membawahi :
- Biro Administrasi
- Biro Kemahasiswaan
- Pusat Kesehatan
- Perpustakaan
- Fakultas
- Program Pascasarjana
- Pusat-pusat penelitian
- Fasilitas bersama, dll.

Suatu universitas/institut umumnya terdiri dari sejumlah fakultas (gakubu) dan setiap fakultas membawahi beberapa jurusan (gakka) yang terdiri atas beberapa laboratorium (kenkyu-shistsu). Program Pascasarjana (daigakuin) terdiri atas beberapa Bidang kajian (kenkyu-ka) yang meliputi beberapa Program studi (senko) atau Divisi. Jadi suatu Bidang Kajian Ilmu Teknik (Kogaku Kenkyuka) mempunyai beberapa Program Studi seperti Kikai Kogaku Senko (Program Studi Teknik Mesin), Denki Denasi Kogaku Senko ( Program Studi Teknik Listrik dan Elektronik), Joho Kogaku Senko
(Program Studi Teknik Informatika), dll.. Umumnya program pasca sarjana di Jepang terintegrasi dengan program Sarjana, sehingga dalam 6 suatu laboratorium kita dapat melihat ketiga strata pendidikan tadi dilaksanakan secara bersamaan dan terpadu.

Dalam suatu laboratorium (kenkyu-shitsu) biasanya terdiri atas seorang guru besar (kyoju), seorang guru besar pembantu (jukyoju), dan satu sampai dua orang asisten (joshu).

2.4 Penerimaan Mahasiswa
Penerimaan mahasiswa untuk perguruan tinggi di Jepang dibatasi pada mereka yang telah menyelesaikan 12 tahun pendidikan dasar dan menengah, atau juga kepada mereka yang dapat menunjukkan data pendidikan yang dianggap sama atau ekuivalen. Mahasiswa asing yang telah menyelesaikan pendidikan dasar dan menengah selama 12 tahun di
negaranya serta berkeinginan memasuki perguruan tinggi di Jepang, maka dia harus mempelajari bahasa Jepang selama satu tahun di International Students Institute di Tokyo atau Kansai International Students Institute di Osaka.

Penerimaan mahasiswa untuk program pasca sarjana dibatasi kepada mereka yang telah menyelesaikan pendidikan selama 16 tahun yakni lulusan sarjana dengan jumlah kredit (unit) 144 atau kepada mereka yang mempunyai pendidikan sederajat untuk memasuki Program Master dan telah lulus Program Master bagi yang akan masuk Program Doktor.
Lulusan Program Sarjana dan Program Master dari Indonesia dapat diakui kesetaraannya oleh sebagian besar perguruan tinggi di Jepang.

Mahasiswa riset (Kenkyu-Sei) adalah mahasiswa pasca sarjana yang kegiatan utamanya adalah untuk melakukan riset dan bukan untuk memperoleh gelar. Walaupun demikian penerima beasiswa 7 Monbukagakusho, biasanya diterima dahulu sebagai mahasiswa riset dan setelah lulus ujian masuk dapat dialihkan menjadi mahasiswa pasca sarjana untuk program MASTER dan DOKTOR. Selama menjadi mahasiswa riset (Kenkyu-Sei) seorang karyasiswa dapat mempersiapkan diri untuk menempuh ujian masuk pasca sarjana melalui bimbingan/arahan dari seorang pembimbing (Shidokyakan).

2.5 Tahun Akademik dan Kurikulum
Tahun akademik dimulai pada bulan April hingga bulan Maret tahun berikutnya. Perkualiahan diberikan dalam dua semester, semester pertama (Zenki) berlangsung dari bulan Maret sampai dengan bulan September dan semester kedua (Goki) dimulai dari bulan Oktober dan berakhir dalam bulan Maret. Jumlah hari kuliah termasuk hari ujian dalam satu tahun adalah 210 hari atau 35 minggu. Liburan musim panas bervariasi
tergantung pada perguruan tinggi penyelenggara, tetapi umumnya dimulai pada pertengahan Juli hingga akhir Agustus. Liburan musim dingin selama dua minggu pada bulan Desember dan Januari. Liburan musim semi kirakira 40 hari pada bulan Maret dan April. Akhir-akhir ini beberapa perguruan tinggi seperti Tokyo Institute of Technology (Tokodai) membuka program internasional yang tahun akademik dimulai pada bulan Oktober. Pada perguruan tinggi ini biasanya tidak diperlukan ujian masuk.

Pada prinsipnya semua perkuliahan pada perguruan tinggi di Jepang dilaksanakan dengan bahasa pengantar bahasa Jepang. Penggunaan bahasa Inggris sebagai bahasa pengantar hanya terdapat pada program pasca sarjana dalam jumlah yang sangat terbatas, yang mempunyai program internasional.

8 Pada Program Master (Sushi Katei) kuliah masih diberikan dengan menggunakan materi yang jauh lebih maju yang didasarkan kepada bahanbahan dari jurnal ilmiah terakhir. Pada tingkat ini pratikum tidak lagi diberikan, tetapi penelitian mandiri diberikan angka kredit. Selain kuliah seorang peserta pasca sarjana diharuskan mengikuti seminar laboratorium, yang sering juga diikuti oleh mahasiswa sarjana tingkat akhir yang sedang menyelesaikan skripsi pada laboratorium yang bersangkutan.

Pada Program Doktor (Hakashe katei) kegiatan kuliah umumnya tidak diperlukan lagi dan ada kecenderungan manghilangkannya sama sekali. Kegiatan utama mahasiswa program Doktor adalah melakukan riset yang hasilnya dipublikasikan pada pertemuan tahunan untuk nantinya dipublikasikan pada Jurnal Ilmiah. Beberapa perguruan tinggi mensyaratkan jumlah publikasi di Jurnal Ilmiah lebih dari tiga buah untuk dapat mengikuti ujian akhir Program Doktor.

2.6 Kredit, Ujian dan Nilai
Para mahasiswa pasca sarjana di Jepang seperti halnya di Indonesia harus mengumpulkan sejumlah kredit yang dipersyaratkan dan lulus dari ujianujian setiap mata ajaran yang diberikan untuk menyelesaikan studi. Ujian akhir untuk setiap semester biasanya dilakukan pada bulan September atau Oktober yakni setelah liburan musim panas, sedangkan ujian tahap kedua diadakan pada pada bulan Januari atau Pebruari setelah liburan musim dingin. Ujian-ujian umumnya dilakukan secara tertulis. Bila kurang memuaskan, ujian susulan dapat juga diminta dan biasanya dilakukan dengan membuat makalah.

9 Pemberian nilai didasarkan pada hasil ujian dan paper yang diserahkan, di samping itu kehadiran mengikuti kuliah juga dipertimbangkan. Nilai tersebut adalah sangat memuaskan (A), memuaskan (B), cukup (C), kurang(D). Umumnya A=80-100%; B=70-79%; C=60-69%; D=0-59%.

Untuk nilai D tidak diberikan kredit. Pada saat ini masih terdapat perguruan tinggi di Jepang yang memberikan penilaian sebagai berikut :
Yu (istimewa), Ryo (bagus), dan Ka (kurang).
2.7 Gelar dan Penganugerahan Ijazah

Jumlah kredit (tan’i) yang diperlukan dalam penyelesaian program empat tahun berbeda untuk masing-masing universitas. Tetapi jumlah kredit minimum adalah sebanyak 140 kredit kecuali untuk fakultas kedokteran, fakultas kedokteran gigi dan fakultas kedokteran hewan. Gelar Sarjana (Gakushi) dianugerahkan hanya bagi mereka yang lulus dari suatu universitas. Gelar ini tidak diberikan kepada pendidikan tinggi lainnya di
luar universitas. Karena itu dapat disebut bahwa universitas di Jepang adalah suatu badan yang mempunyai wewenang memberikan gelar sarjana (Gakushi). Dapat pula ditambahkan di sini bahwa lulusan dari akademi atau sekolah tinggi teknik dapat diterima di universitas sebagai mahasiswa tingkat II atau III.

Gelar MS (Shushi) dianugerahkan kepada mereka yang telah menyelesaikan program dua tahun atau lebih dan telah memperoleh paling sedikit 30 kredit dalam bidang keahlian serta dianyatakan lulus pada ujian akhir dan tesis. Gelar Doktor (Hakushi) mensyaratkan tiga tahun studi setelah Program MASTER. Bagi fakultas kedokteran dan fakultas kedokteran gigi disyaratkan masa studi selama empat tahun untuk dapat mencapai gelar Doktor. Penganugerahan ijazah Doktor dilakukan setelah mahasiswa yang bersangkutan telah mencapai kredit (tan’i) yang disyaratkan serta dinyatakan lulus setelah mempertahankan disertasinya.

Ujian akhir Program Doktor dilakukan hanya sekali yaitu seminar dihadapan para dosen program studi/jurusan dan setelah itu dilanjutkan dengan ujian secara terbatas oleh lima guru besar penguji. Ujian dilakukan secara lisan dan memakan waktu satu sampai dua jam. Di Jepang tidak dilakukan ujian terbuka seperti yang dilakukan di Indonesia. Walaupun demikian sebelum ujian diharuskan agar promovendus menyampaikan
seminar disertasinya dihadapan para dosen jurusan sebelum ujian resmi diadakan. Biasanya seminar ini juga menentukan cukup tidaknya materi suatu penelitian disertasi.

Umumnya sangat sulit untuk memperoleh gelar doktor di Jepang. Jarang sekali seseorang dapat lulus dalam tiga tahun. Khusus untuk bidang ekonomi penyelesaian program doktor baik bagi mahasiswa Jepang sendiri terasa sangat sulit. Karena itu dianjurkan agar mahasiswa asing tidak usah mengikuti Program Doktor dalam bidang ini di Jepang kecuali bidang-bidang terapan yang dirasakan sangat diperlukan oleh negara kita seperti bidang manajemen, moneter, dll. Dewasa ini ada kecenderungan bahwa
penulisan tesis dan disertasi dapat ditulis dalam bahasa Inggris.

Bagi mereka yang telah menyelesaikan kuliah, tesis dan lulus ujian akhir Program Master diberikan gelar Shushi, menurut masing-masing bidang ilmu :
- Nogaku Shushi – Magister Ilmu Pertanian
- Kagoku Shushi – Magister Ilmu Teknik
- Kyoikugagu Shushi – Magister Ilmu Pendidikan

11
- Rigaku Shushi – Magister MIPA
- Keizaigaku Shushi – Magister Ekonomi
- dll.
Bagi mereka yang telah menyelesaikan kuliah, disertasi dan lulus ujian akhir Program Doktor berhak mendapat Hakushi, menurut masing – masing bidang ilmu :
- Nogaku Hakushi – Doktor Ilmu Pertanian
- Kogaku Hakushi – Doktor Ilmu Teknik
- Kyoikugagu Hakushi – Doktor Ilmu Pendidikan
- Rigaku Hakushi – Doktor MIPA
- Keizaigaku Hakushi – Doktor Ekonomi
- dll.
Penganugerahan ijazah untuk program pascasarjana dilakukan hanya sekali dalam setahun yaitu dalam bulan April dilakukan bersama-sama dengan program Master dan program lainnya.

BAB III
KEGIATAN AKADEMIK
3.1 Bahasa Jepang
Kegiatan akademik yang paling awal bagi mahasiswa asing yang akan belajar di Jepang adalah mengikuti kursus bahasa Jepang untuk persiapan masuk ke perguruan tinggi. Setiap mahasiswa asing diharuskan lulus dalam ujian bahasa Jepang sehingga dapat menguasai bahasa tsb. agar dapat mengikuti program pascasarjana. Bagi mereka yang mendapat beasiswa Monbukagakusho biasanya diurus secara terpadu pada berbagai program bahasa Jepang yang ada, seperti di Osaka University of Foreign Studies (Osaka GaiGodai) atau di masing-masing perguruan tinggi yang mempunyai program bahasa Jepang yang diakui. Kursus bahasa juga diberikan oleh Kokusai Gakuyukai Nihonggo Gakko yang terletak di Kashiwangi, Tokyo. Dalam kursus ini mahasiswa diajarkan untuk dapat menguasai berbagai aspek bahasa Jepang baik yang menyangkut
percakapan, penulisan, tata bahasa maupun pengertiannya. Dalam kursus biasanya diharuskan seseorang untuk menguasai ketiga jenis tulisan Jepang yaitu Hiragana, Katakana dan Kanji.

3.2 Ujian Masuk Perguruan Tinggi Bagi Mahasiswa Asing
1). Calon Mahasiswa asing yang akan memasuki perguruan tinggi di Jepang, dapat mengikuti sistem penerimaan mahasiswa baru dengan dua tahap, yakni Ujian Seleksi Bersama Tahap Pertama yang dilaksanakan secara nasional. Bila lulus dari seleksi ini, maka selanjutnya pelamar akan mengikuti wawancara, tes kemampuan, dsb, yang dilakukan oleh perguruan tinggi yang akan dimasuki. Ujian seleksi bersama tersebut adalah Joint First-Stage Achievement Test (JFSAT).
2). Ujian umum bagi mahasiswa asing, dilakukan oleh Association of International Education, Japan (AIEJ) di Tokyo dan Osaka setiap bulan Desember tiap tahun. Disamping itu mahasiswa asing yang ingin mengikuti program sarjana ini diharuskan juga menempuh ujian bahasa Jepang atau yang disebut Japanese Language Proficiency Test yang juga diselenggarakan oleh AIEJ bulan Desember setiap tahun.

Hasil dari kedua tes tersebut diteruskan oleh AIEJ ke perguruan tinggi yang diingini pelamar. Mata kuliah yang akan diuji tergantung pada bidang keahlian yang akan diambil, seperti tercantum pada Tabel 1.
3). Untuk peserta program pasca sarjana, kebutuhan seperti di atas tidak diperlukan. Walaupun demikian mereka harus dapat lulus sesuai dengan program bahasa Jepang yang mereka ikuti. Untuk mengikuti ujian masuk Program Master ataupun Doktor diperlukan penguasaan bahasa Jepang yang memadai. Mata ajaran yang diuji secara tertulis
untuk Program Master maupun Doktor adalah :
- dua cabang ilmu dasar (umpama matematika dan fisika) bagi bidang
ilmu Teknik;
- bidang ilmu yang akan ditempuh di program pasca sarjana;
- dua bahasa asing (bahasa Jepang dapat pula dianggap sebagai bahasa asing, umpama bahasa Inggeris dan Jerman).

Untuk Program Doktor selain ujian di atas diisyaratkan pula, untuk ujian lisan dimana calon mahasiswa diminta menyajikan penelitian tesisnya di hadapan para dosen pada jurusan atau program studi yang akan ditempuh.

Persyaratan ini terutama diperuntukkan bagi lulusan Master dari perguruan tinggi lain termasuk Indonesia. Nilai transkrip pada jenjang pendidikan sebelumnya juga merupakan bahan pertimbangan diterima tidaknya seseorang di program pasca sarjana.

Ujian masuk biasanya dilaksanakan dalam bulan Agustus dan Oktober atau dalam bulan Pebruari – Maret.

Tabel 1. Mata Ajaran yang diuji
Bidang Keahlian Mata Kuliah yang diuji
Ilmu-ilmu Sosial
Pendidikan, Seni, dsb
Matematika, Sejarah Dunia,
Bahasa Inggris, atau Perancis
Bidang eksakta, Teknik,
Pertanian, Kedokteran,
Kedokteran Gigi, dsb.
Matematika, dua dari tiga mata
ajaran berikut : Fisika, Kimia,
Biologi, Bahasa Inggris,
Jerman atau Perancis.

Walaupun ujian bahasa Jepang belum melembaga pada ujian masuk program pascasarjana sebaiknya setiap karyasiswa menyiapkan kemampuan bahasa Jepangnya sebaik mungkin.

Ujian kemampuan bahasa
Jepang umunya terdiri dari tiga ketegori, yakni : penulisan dan penguasaan kata-kata, pendengaran, dan membaca berikut tata bahasa. Kriteria jumlah jam belajar untuk bahasa ini dilakukan dalam tingkatan belajar (Tabel 2).

Tabel 2. Kriteria jam belajar bahasa Jepang
K r i t e r i a
Tingkatan Kanji (kata)
Katakana (kata)
Jumlah Jam (jam)
Kira-kira Kira-kira Kira-kira
4 Dasar I 100 800 150
3 Dasar II 300 1500 300
2 Menengah 1000 6000 600
1 Lanjut 2000 10000 900
15
Alamat dari AIEJ adalah : AIEJ, 4-5-29, Komaba, Meguro-ku, Tokyo 153- 8503. Japan. Di Jakarta sudah ada Kantor Perwakilan AIEJ dengan alamat: JEIC ( Japan Educational Information Center). Summitmas I, Lt.5, Jl. Jend. Sudirman, Kav. 61-62, Jakarta 12190. Tel. 021-252-1912 dan Fax.: 021-252-1913. E-mail: jeic_jkt@rad.net.id dan Website: http://www. Aiej.or.jp.

3.3 Mahasiswa Riset (Kenkyusei)
Kenyusei adalah mahasiswa yang mengikuti program pascasarjana, tetapi tidak untuk tujuan mencapai gelar (non-degree student). Program ini biasanya diikuti oleh Pegawai perusahaan untuk pengembangan produk tertentu atau pelaksanaan penelitian jangka pendek. Program ini dapat pula diikuti oleh para peneliti lembaga penelitian ataupun mahasiswa asing yang akan mengambil program pascasarjana secara terstruktur ataupun program riset mandiri (Ronpaku). Lama program sebagai mahasiswa riset adalah satu atau dua tahun.

Setelah selesai mengikuti program bahasa Jepang, mahasiswa asing dapat melamar menjadi mahasiswa riset. Untuk karyasiswa yang menerima beasiswa Monbukagakusho status sebagai mahasiswa riset ini telah ditentukan sebelum mereka meninggalkan Indonesia. Sebagai mahasiswa riset karyasiswa penerima beasiswa Monbukagakusho diharuskan memasuki laboratorium dan menemui profesor yang akan membimbingnya
setelah menyelesaikan program bahasa Jepangnya. Biasanya mereka yang telah diterima diberikan meja dan kursi dalam laboratorium bersama sama mahasiswa riset lain ataupun mahasiswa pascasarjana yang menjadi asuhan profesor pembimbing.

3.4 Kegiatan Kuliah dan Penelitian Pasca sarjana
Setelah lulus dan diterima di program pasca sarjana maka resmilah seorang mahasiwa asing menjadi mahasiswa pasca sarjana. Untuk itu mereka akan diberikan beberapa formulir untuk dilengkapi terutama yang menyangkut kegiatan kuliah dan kartu mahasiswa yang diperoleh dari administrasi program pasca sarjana (Daigakuin Gakari).

Kegiatan kuliah pada Program pascasarjana ada yang terjadual ada pula yang tidak terjadual. Kegiatan tidak terjadual seperti penelitian mandiri di laboratorium dapat dihitung sebagai kegiatan akademik dan diberi kredit (unit). Kuliah umumnya diberikan dalam bahasa Jepang. Saat ini sudah banyak perguruan tinggi yang memberi perkuliahan/seminar dalam bahasa Inggeris pada beberapa Program Studi tertentu. Perguruan tinggi yang memberikan kuliah dalam bahasa Inggeris tersebut adalah Universitas Hokkaido (Hokudai), Universitas Saitama, Universitas Tokyo (Todai), Institut Teknologi Tokyo (Tokodai), Universitas Pertanian dan Teknologi Tokyo (Nokodai), Universitas Nasional Yokohama, Universitas Teknologi Nagaoka, Universitas Nagoya, Universitas Kobe, Universitas Shimane, Universitas Hiroshima, Universitas Ehime, Universitas Kyushu (Kyudai), Universitas Saga dan Universitas Ryukyu. Dalam buku Beasiswa Monbukagakusho

Untuk Tingkat Pascasarjana yang diterbitkan oleh Kedutaan Besar Jepang di Jakarta (2001) terdapat daftar Program Studi yang memberikan kuliah dalam bahasa Inggeris tsb.

Pada Program Doktor kegiatan tak terjadual lebih banyak walaupun masih ada yang memberikan kuliah terstruktur/ terjadual. Penelitian mahasiswa pascasarjana biasanya dikaitkan dengan program penelitian lab. sehingga mahasiswa tidak perlu memikirkan biaya penelitian. Kadangkala mahasiswa juga diberi kesempatan untuk mengajukan usulan penelitian untuk mendapat dana riset dari Monbukagakusho seperti dana Tokubetsu Kenkyu (riset khusus) atau Shiken Kenkyu (riset eksperimental). Selain itu
terdapat pula dana hibah untuk penelitian di luar negeri dan beberapa Professor Jepang telah memanfaatkannya untuk melakukan peneliti di Indonesia. Karena itu bagi karyasiswa yang ingin melakukan penelitiannya di Indonesia, terutama yang menyangkut penelitian yang memang penting bagi kedua negara, dari jauh hari sudah melalkukan komunikasi dengan calaon Professor Jepangnya.

3.5 Bimbingan Tesis/Disertasi
Seorang mahasiswa pasca sarjana biasanya selalu berada di laboratoriumnya sepanjang hari dan bahkan sampai larut malam baik untuk kegiatan kuliah, belajar sendiri atau kegiatan penelitian. Tidak jarang mahasiswa pasca sarjana menginap di laboratorium dengan saran seadanya, terutama bila kegiatan percobaan memang memerlukannya.

Kelompok studi masalah tertentu yang dilakukan bersama mahasiswa pascasarjana dan asisten dosen sangat membantu dalam memperkaya penguasaan, pengetahuan serta kedalaman kegiatan riset yang akan dan sedang dilakukan.

Gbr. 2. Suasana penelitian di Laboratorium
Bimbingan tesis/disertasi biasanya dipercayakan kepada seorang guru besar (Professor). Di Jepang tidak dikenal sistem bimbingan oleh komisi pembimbing. Seorang mahasiswa pascasarjana yang ingin berkonsultasi tentang penelitiannya kepada guru besar lain sebaiknya melakukan hal tersebut setelah mendapat ijin dari guru besarnya. Biasanya guru besar pembimbingnya akan menghubungi guru besar yang kita minta atau membawa kartu nama atau surat pengantar. Walaupun diawasi oleh pembimbing, seorang mahasiswa pascasarjana dituntut kemandirian serta motivasinya dalam menyelesaikan studinya. Seringkali pembimbing membiarkan mahasiswa melakukan inovasi dan kreasi sendiri tanpa bimbingan intensif tetapi akan mendapat banyak masukan dari rekan serta pembimbingnya pada seminar laboratorium yang biasanya dilakukan setiap minggu.

Setiap tahun mahasiswa pascasarjana dianjurkan mengikuti pertemuan/ seminar himpunan profesi di mana ia dapat pula menyajikan sebagian hasil penelitian tesis atau disertasinya. Saat ini sudah mulai nampak keikut sertaan mahasiswa pascasarjana dalam berbagai forum seminar internasioanl di luar Jepang. Sebaiknya pula bagi mahasiswa Indonesia kesempatan ini perlu dimanfaatkan seoptimal mungkin.

3.6 Beasiswa untuk Mahasiswa Asing
Jenis-jenis beasiswa untuk mahasiswa asing yang diberikan oleh pemerintah atau yayasan di Jepang, adalah :
1). Beasiswa Pemerintah Jepang (Monbukagakusho Scholarships) Pemberian beasiswa oleh Pemerintah Jepang melalui Departemen Pendidikan dan Kebudayaan (sekarang Kementrian Pendidikan Nasional) dilakukan sejak tahun 1954. Sejumlah lebih dari 9400 mahasiswa asing yang berasal dari sekitar 100 negara di dunia telah melakukan studi di Jepang dengan sponsor beasiswa pemerintah ini.

Dari Indonesia sampai saat ini jumlah jatah yang diberikan tiap tahun adalah sekitar 70 beasiswa. Tujuan pemberian beasiswa ini adalah untuk memberi kesempatan bagi mahasiswa asing belajar di perguruan tinggi di Jepang, mempromosikan pertukaran internasional dalam bidang pendidikan ilmu dan kebudayaan, serta mempererat hubungan
persahabatan antara Jepang dengan negara-negara lain. Besarnya beasiswa Monbukagakusho adalah ¥ 185,500 tiap bulan. Penerima beasiswa Monbukagakusho ini tidak diwajibkan lagi untuk membayar uang kuliah, bench fee, serta biaya pendidikan lainnya. Selain itu diberikan pula beberapa tunjangan lain seperti tunjangan pada saat tiba di Jepang pertama kali, ekskursi dll. Di Indonesia, terdapat 3 jalur
pelamaran untuk mendapatkan beasiswa Monbukagakusho untuk tingkat pascasarjana, yaitu jalur a). G to G (government to government), b). U to U ( kerjasama antar universitas) dan c). Departemen Teknis (BPPT, LIPI, LAPAN, Deptan, Dephut, dll).

(1-1). Berdasarkan perjanjian bilateral antara pemerintah Jepang dan Indonesia, setiap tahun pemerintah Jepang melalui Mombusho menawarkan sekitar 70-an beasiswa untuk belajar di Jepang baik untuk studi tingkat sarjana maupun pascasarjana. Untuk dapat memperoleh beasiswa Mombusho seorang pelamar harus mengikuti prosedur serta persyaratan yang akan dijelaskan secara rinci sbb. Tiap tahun program G to G ditawarkan pada bulan Januari dan penutupannya pada akhir bulan Juni. Setiap usulan G to G harus sudah disetujui oleh Sekretariat Kabinet RI sebelum dikirim ke kedutaan
besar jepang di Jakarta. Untuk program G to G dikenal dua cara pelamaran yaitu melalui Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi c.q. Direktorat Pembinaan Pendidikan Tenaga Kependidikan Perguruan Tinggi, dan yang melalui Intansi/Departemen Teknis.

Prosedur pelamaran untuk masing masing cara pelamaran akan dijelaskan pada bagian berikut.
1-1.a. Cara Pelamaran melalui Direktorat jenderal Pendidikan Tinggi
Untuk cara ini diperlukan prosedur berikut:
(1). Pelamar dicalonkan oleh masing masing Perguruan Tinggi asal yang disertai surat pengantar atau ijin dari Rektor atau Pembantu Rektor I.
(2). Formulir yang telah dilengkapi dan diisi dari masing masing Perguruan Tinggi (P.T.) harus diserahkan kepada Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi (Ditjen Dikti) Departemen Pendidikan Nasional untuk selanjutnya setelah diseleksi diteruskan ke Biro Kerjasama Luar dan kemudian ke Sekretariat Kabinet RI (SETKAB).

(3). Setelah disyahkan oleh SETKAB baru boleh diteruskan ke Bagian Pendidikan Kedutaan Besar Jepang di Jakarta.
(4). Bagi mereka yang lulus praselekasi akan dipanggil oleh Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi untuk mengikuti wawancara Seleksi Bersama (Joint Selection) yang dilakukan oleh Panitya Seleksi yang beranggotakan wakil wakil dari Ditjen Dikti dan Kedutaan Besar Jepang di Indonesia.
(5). Bagi yang telah lulus seleksi bersama akan dipanggil untuk mengikuti POT (pre-overseas training) selama 5-6 bulan untuk mempelajari bahasa Jepang, bahasa Inggeris, Ilmu-ilmu dasar dan terapan, studi di Jepang, kehidupan sehari-hari dan kebudayaan Jepang serta pembekalan lain yang dianggap perlu.
(6). Sebelum berangkat pada permulaan bulan April biasanya dilakukan upacara pelepasan oleh Kedutaan Jepang. 1-2). Beasiswa Melalui Jalur U to U Calon yang ingin mendapatkan beasiswa Mombusho dapat pula menggunakan jalur hubungan antar universitas yang juga dikenal sebagai jalur University to University (U to U).

Hal ini dimungkinkan bilamana antara universitas asal pelamar telah mempunyai piagam
kerjasama (MOU) dengan universitas mitranya di Jepang atau mendapat rekomendasi dari salah seorang Professor di Jepang yang berwenang membimbing mahasiswa asing sesuai dengan peraturan Mombusho. Pada dasarnya besarnya beasiswa, persyaratan masuk,
peraturan yang berlaku serta lama studi tidak berbeda dengan mereka yang menerima beasiswa melalui jalur G to G. Perbedaan yang terpenting terletak pada prosedur pengajuan lamaran serta pelayanan setibanya di Jepang. Untuk pelamar program jalur U to U segala sesuatunya diurus sendiri dari hal keberangkatan sampai ketibaannya
di Jepang termasuk program pelajaran bahasa Jepang. Untuk kesemuanya itu mereka diminta mengadakan komunikasi langsung dengan calon pembimbingnya baik mengenai penjemputan maupun mengenai program bahasa Jepang serta program mahasiswa riset.

Untuk dosen perguruan tinggi proses keberangkatan ke luar negeri tetap harus mengikuti alur permintaan ijin dari pimpinan perguruan tingginya, Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi dan SETKAB. (bersambung part-2)

Beasiswa dan Studi di Jepang – 2
Kategori: info Beasiswa, yayasan pemberi beasiswa dan sistem pendidikan di Jepang

1-3). Cara Pelamaran dari Instansi/Departemen

(1). Calon yang melamar dari suatu instansi atau Departemen Teknis harus menyertakan surat pengantar dari Pejabat Instansi/Departemen yang berwenang.
(2). Formulir yang telah diisi dan dilengkapi dari Instansi/Departemen harus diserahkan langsung kepada SETKAB dengan surat pengantar dari Instansi/Departemen asal.
(3). Setelah disyahkan oleh SETKAB baru boleh diteruskan ke Bagian Pendidikan Kedutaan Besar Jepang di Jakarta.
(4). Bagi mereka yang lulus praselekasi akan dipanggil untuk mengikuti wawancara Seleksi Bersama (Joint Selection) yang dilakukan oleh Panitya Seleksi yang anggota anggotanya ditunjuk oleh Kedutaan Besar Jepang di Indonesia.

Informasi beasiswa Indonesia dalam negeri & luar negeri S1 S2 S3 & post-doctorate
———————————–
(5). Sampai saat ini bagi mereka yang telah lulus dari kelompok ini tidak menerima pembekalan awal seperti halnya mereka yang mengikuti jalur seleksi oleh Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi.
2). Beasiswa swasta
2-a). Pelamaran beasiswa di Indonesia.
Tidak banyak yayasan pemberi beasiswa yang membolehkan pelamaran untuk studi pascasarjana di Indonesia. Umumnya pemberi beasiswa memperuntukkan beasiswa bagi mahasiswa asing yang sedang studi di Jepang. Tabel berikut adalah daftar tiga pemberi
beasiswa yang pelamarannya dapat dilakukan di Indonesia yaitu, The INPEX Foundation, Hitachi Scholarship Foundation dan Okazaki Kaheita International Scholarship. Beasiswa terakhir ini tidak berlaku bagi mereka yang akan belajar dalam bidang Kedokteran, Kedokteran Gigi atau Kedokteran Hewan.

2-b). Beasiswa yang dapat diperoleh di Jepang
Beasiswa yang dapat diperoleh di Jepang diperuntukkan bagi mahasiswa asing yang sedang belajar di perguruan tinggi Jepang. Beberapa di antara yayasan pemberi beasiswa juga terbuka bagi mereka yang mempunyai status non-degree students.
Ada dua cara melamar untuk memperoleh beasiswa, yakni :
Tabel 3. Daftar pemberi beasiswa dari swasta

Nama Yayasan
Pemberi Beasiswa
MS Dr Bidang Alamat:

1.INPEX Foundation * Ekstakta Indonesia Petroleum, Ltd.
Jakarta Office, 12 Fl,
Midplaza Bld. Jl. J. Sudirman,
Kav. 10-11, Jakarta

2. Hitachi Scholarship Foundation
* * Eksakta 8F. New Marunouchi Bld. 5-
1, Marunouchi 1 Chome,
Chiyoda-Ku, Tokyo, 100-
8220, Japan.Fax:81-33215-
2449

3. Okazaki Kaheita International Scholarship Foundation
* Semua bidang kecuali kedokteran
3-2-5 Kasumigaseki,
Chiyoda-Ku, Tokyo 100,
Fax: 81-3-3592-6183.

a). Lamaran umum : pelamar langsung mengirim permohonan ke yayasan yang bersangkutan
b). Rekomendasi universitas : pelamar memasukkan berkas lamaran ke universitas tempat di belajar. Selanjutnya universitas tempat dia belajar. Selanjutnya universitas akan meneruskan lamaran tersebut dengan rekomendasi kepada yayasan yang dituju.

Beberapa yayasan yang memberi beasiswa di Jepang antara lain adalah Rotary Club, Toyota Foundation, Tokyu Foundation for Inbound Student, Inpex Foundation, dsb. Daftar nama, jumlah beasiswa yang ditawarkan serta persyaratan bagi mahasiswa yang sedang mengikuti program sarjana di Jepang, dapat dilihat pada buku yang diterbitkan oleh Asian Students’ Cultural Association. (Asian Students’ Cultural Association, 1993).

3. Program Ronpaku (Ronbun Hakashe, Dissertation by Research)
The Japan Society for the Promotion of Science (JSPS) memberikan beasiswa bagi para dosen perguruan tinggi yang telah bergelar MS atau yang setara untuk mendapatkan gelar Doktor disalah satu perguruan tinggi di Jepang. Program ini di utamakan bagi mereka yang karena umur yang telah melebihi 35 tahun dan sudah banyak menerbitkan hasil penelitiannya di berbagai jurnal yang terakreditasi secara internasional ( kadangkala diperbolehkan pula untuk jurnal nasional yang terakreditasi ). Program ini
tidak mengharuskan penerima beasiswa untuk bermukim di Jepang dan mengikuti kuliah di salah satu perguruan tinggi di Jepang. Untuk melakukan konsultasi dan penyelesaian studi penerima beasiswa diberi kesempatan untuk berada di Jepang selama 3 bulan. Biasanya program ini diikuti oleh para peneliti yang ikut pada program kerjasama penelitian (Joint Research Program) melalui program Universitas Inti (Core
University Program) dengan tujuan dalam upaya meningkatkan kualitas hasil kegiatan penelitian bersama tsb. Formulir pelamaran untuk program Ronpaku ini dapat diperoleh di Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi atau LIPI.

3.7 Biaya Kuliah
Bagi penerima beasiswa Monbukagakusho tidak diwajibkan membayar uang registrasi, kuliah, biaya penelitian dll. Umumnya biaya penelitian telah disediakan oleh guru besar yang menerima mahasiswa pascasarjana melalui dana riset dari Monbukagakusho (Tokubetsu Kenkyu atau Shiken Kenkyu) semacam dana penelitian dari Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi di Indonesia. Rata-rata biaya kuliah dan kursus bahasa yang dibayar pada waktu registrasi pada tahun akademik 1995 adalah seperti Tabel 4.

Di beberapa perguruan tinggi negeri, bagi mahasiswa asing, khususnya dengan biaya sendiri dan berprestasi, dapat diberikan keringanan atau reduksi biaya masuk dan biaya kuliah. Keringan biaya ini meliputi keseluruhan biaya maupun setengah dari biaya yang harus dibayar.

Tabel 4a. Biaya rata-rata pendidikan tahun pertama pendidikan pasca sarjana untuk berbagai bidang ilmu pada tahun 1995 (dalam yen)
Pasca sarjana Bidang Ilmu/Program Pemerintah Pemerintah
Daerah Swasta
1. Semua bidang 707.600
2. Kedokteran gigi 799.000 1.065.000
3. Kedokteran 799.000 1.065.000
4. Humaniora 753.000 971.000
5. Ilmu-ilmu sosial 736.000 922.000
6. Sains dan teknologi 713.000 1.185.000
7. Pertanian 684.000 1.022.000
8. Farmasi 684.000 1.022.000
Nilai tukar : 1 US$ = 125 ¥ (yen)
Tabel 4b. Biaya kursus bahasa Jepang

Lama pendidikan (bulan) Biaya (yen)
6 130.000 – 500.000
12 330.000 – 1.069.100
18 580.000 – 1.632.800
24 330.000 – 1.710.000

(bersambung part-3)

Beasiswa dan Studi di Jepang – 3
Kategori: info Beasiswa, studi/kuliah/belajar di Jepang dan kehidupan di jepang

BAB IV
PENGENALAN NEGARA DAN LINTAS BUDAYA
4.1 Geografi dan Iklim
Jepang terletak di lepas pantai timur benua Asia terdiri dari empat pulau utama, yaitu Hokkaido, Honshu, Shikoku dan Kyusyu serta ribuan pulau kecil yang berdekatan. Pulau Honshu terbagi dalam lima chicho (daerah) yaitu dari utara Tohoku, Kanto, Chubu, Kinki dan Chugoku.

Luas Jepang sekitar 372.000 km persegi atau kurang lebih seperlima dari luas Indonesia dan dengan panjang + 2.500 km yang terentang dari utara ke selatan. Dataran Jepang sekitar tiga perempatnya terdiri dari pegunungan dan bukit-bukit, sehingga lahan yang tersedia untuk dapat diolah dan dikembangkan amat terbatas. Penduduk Jepang yang berjumlah + 130 juta jiwa menempati lahan yang relatif sempit itu. Ibukota Jepang adalah Tokyo.

Informasi beasiswa Indonesia dalam negeri & luar negeri S1 S2 S3 & post-doctorate
———————————–
Jepang merupakan wilayah angin musim yang pada hakekatnya panas tidak terlalu panas dan dingin tidak terlalu dingin. Pembagian musim terdiri dari haru (musim semi) berkisar sekitar Maret – Mei, natsu (musim panas) dari Juni – Agustus aki (musim gugur) sekitar September – Nopember dan fuyu (musim salju) sekitar Desember – Pebruari.

Pergeseran musim amat berpengaruh terhadap pola kehidupan. Mulai dari pakaian, alat rumah tangga hingga makanan/minuman akan berbeda tergantung pada keadaan musim yang bersangkutan. Temperatur terendah bisa mencapai di bawah 0º C sementara temperatur tertinggi tidak lebih dari 33º-34º C.

Di Jepang sering terjadi gempa bumi. Bagi orang Jepang peristiwa alam ini tampaknya sudah biasa. Mereka juga sering dilanda angin topan yang setiap tahunnya menghembus Jepang sekitar Juli – September.

4.2 Sejarah Singkat Jepang
Sejarah Jepang bermula dari jaman Jomon + 10750 tahun sebelum masehi
berlanjut dengan jaman Yayoi (BC 300 – AD 300), jaman Nara (abad ke-7
– abad ke-8), jaman Heian (abad ke-9 s.d. abad ke-12) Kamakuro (abad
ke-12 s.d. abad ke-14), Muromachi (abad ke-14 s.d. abad ke-16) Azuchi-
Momoyama (abad ke-15 s.d. abad ke-16), jaman Edo (abad ke-16 s.d. abad
ke-19), Meiji (1868 – 9111), Taisho (1912 – 1925), Showa (1925 – 1988)
dan dewasa ini adalah periode Heisei yang diawali dengan wafatnya Kaisar
Hirohito pada bulan Januari 1998 dan naik tahtanya Kaisar Akihito yang
dinobatkan pada bulan Nopember 1990.
Dalam perjalanan sejarahnya Jepang pernah mengadakan pembarahuruan
budaya secara besar-besaran, yaitu dengan meniru berbagai pranata dan
budaya Cina di tahun 645. Pembaharuan ini dikenal dengan pembaharuan
Taika. Antara abad ke-7 sampai dengan abad ke-9, Jepang banyak
mengirim pemuda-pemudanya untuk belajar di negeri Cina. Di jaman
Heian Jepang mulai menciptakan berbagai budaya yang khas Jepang
dengan menggunakan rujukan-rujukan dari Cina. Salah satu budaya
ciptaannya yang cukup penting adalah tulisan Kana. Pada periode Edo,
Jepang menutup diri dari segala pengaruh asing untuk selama kurun waktu
+ 3 abad, kecuali Cina dan Belanda selama masa isolasi ini tidak ada yang
diperkenankan masuk ke Jepang, begitu pula sebaliknya orang Jepang
tidak diperbolehkan ke luar Jepang.

Pada tahun 1854 ketertutupan Jepang ini berhasil didobrak oleh Amerika
dan sejak 1868 mulailah pembaharuan Jepang lagi yang dilakukan secara
besar-besaran pula. Pembaharuan ini dikenal dengan sebutan Restorasi
Meiji. Berbeda dengan pembaharuan Taika, dalam pembaharuan Meiji
kiblat Jepang diarahkan pada Eropa terutama Jepang berusaha meniru
Jerman, berusaha menjadikan diri menjadi sebuah negara yang kuat dan
kaya. Usaha ini berhasil, namun di dalam perang dunia ke-2 Jepang
mengalami kekalahan dan sejak itu Jepang mulai berkiblat ke Amerika.
4.3 Pemerintahan

Pada tahun 1890 DIET (parlemen) kekaisaran dibentuk dan dengan
demikian Jepang merupakan negara pertama di Asia yang menerapkan
politik parlementer. Meskipun demikian, Majelis Tinggi atau House of
Peers dari DIET Kekaisaran terdiri dari wakil-wakil kelas istimewa,
khususnya kaum bangsawan. Sementara itu Jepang tetap merupakan
sebuah monarki absolut dengan kedaulatan berada di tangan Kaisar. Baru
pada bulan November 1946 ketika konstitusi yang sekarang diumumkan
secara resmi, kedaulatan beralih ke tangan rakyat dan diberlakukan sistem
pemerintahan demokratis. Dewasa ini kedudukan Kaisar adalah sebagai
lambang negara, sementara DIET adalah organ tertinggi pemerintahan.

Sistem yang berlaku sekarang berdasarkan pembagian kekuasaan
pemerintah menjadi tiga bagian, yaitu Legislatif, Eksekutif, dan Yudikatif
yang bertindak mengawasi dan mengimbangi satu sama lainnya.
Pemerintahan daerah di tingkat prefektur (ken), setara dengan provinsi di
Indonesia, berpusat pada gubernur dan DPRD dari masing-masing 47
prefektur. Gubernur dan para anggota DPRD dipilih langsung oleh
penduduk prefektur yang bersangkutan. Sistem pemerintahan daerah kota
besar, kota dan desa berada di bawah pemerintahan daerah prefektur yang
bersangkutan.

4.4 Kehidupan Sehari-hari
1). Pakaian
Keadaan iklim dari musim yang berganti-ganti sepanjang tahunnya,
sangat berpengaruh besar terhadap pola kehidupan di Jepang. Mulai
dari pakaian, makanan, minuman, hingga peralatan rumah tangga
untuk kepentingan sehari-hari akan bergantung pada iklimnya.
Biasanya orang Jepnag menyesuaikan jenis pakaiannya sesuai dengan
musim yang dialamai.

Bahan pakaian yang digunakan baik untuk pria maupun wanita adalah
wool atau yang sejenisnya yang memungkinkan bisa menyimpan
panas di tubuh. Kaos-kaos pakaian dalam (shitagi) yang berlengan
panjang atau berkaki panjang (kadang disebut pakaian monyet)
dibutuhkan untuk pria maupun wanita. Pada musim dingin baik pria
maupun wanita membutuhkan pakaian minimal tiga lapis sekali pakai.
Sementara untuk kebutuhan tidur perlu disiapkan kakefuton yaitu
kasur untuk selimut atau dua sampai tiga lembar selimut tebal. Untuk
alat pemanas diperlukan sutobu (stove) yaitu alat pemanas yang
menggunakan bahan bakar seperti gas, listrik atau minyak tanah. Bagi
yang tinggal di ryo (asrama) mungkin tidak perlu mempersiapkan alat
ini, karena biasanya telah tersedia.

Makanan di Jepang tidak terlalu berbeda dengan di kita, tetapi di
musim dingin dibutuhkan makanan-makanan dan minuman yang
dapat membantu memanaskan tubuh. Oleh karena itu seperti minuman
keras di Jepang amat biasa dan bukan merupakan suatu barang
konsumsi yang dilarang.

2). Ofuro – Sentaku (Mandi – Mencuci)
Mandi di Jepang, bukan hanya sekedar membersihkan diri, tapi
berfungsi untuk menghangatkan badan terutama di musim dingin.
Kebiasaan mandi di Jepang adalah satu kali dalam sehari dan biasanya
dilakukan pada malam hari. Bagi mereka yang tinggal di apato
(apartemen) atau di ryo (asrama) yang dilengkapi dengan ofuro
(kamar mandi), persoalan mandi tidak menjadi masalah, tetapi bagi
tempat-tempat tinggal yang tidak dilengkapi dengan ofuro (kamar
mandi), para penghuninya biasa menggunakan fasilitas sento yaitu
kamar mandi umum dengan tarif + ¥ 230 satu kali mandi. Di sento,
kamar mandi akan terdiri dari dua pintu, satu pintu untuk laki-laki dan
satu pintu untuk perempuan. Sistem mandi di sento adalah mandi
bersama. Satu sama lain sama-sama berendam di ofuro (kolam mandi)
yang sama.

Di Jepang ofuro (kamar mandi), hanya berfungsi benar-benar untuk
mandi, bukan untuk buang air kecil/besar. Dalam hal buang air
kecil/besar digunakan otearai/toilet dan sebagai pembersih adalah
kertas tisu. Memang di tempat-tempat tertentu atau rumah-rumah
tertentu ada juga yang menggunakan fasilitas air sebagai alat
pembersih tapi tetap juga memakai tisu, sehingga sangat perlu bagi
karyasiswa untuk senantiasa mengantongi tisu setiap saat sebagai
persiapan.

Di musim-musim dingin biasanya mandi tidak dilakukan tiap hari,
mencuci pakaian kecuali pakaian dalam, pakaian lain seperti jas,
pantolan, rok dan baju-baju dingin lainnya tidak setiap kali diculi.
Terutama over coat biasanya cukup setelah musim dingin berakhir dan
dicuci di dry-cleaning. Untuk mencuci pakaian sehari-hari dapat
dilakukan di tempat cuci umum yang biasanya tersedia di asrama atau
di kota-kota besar. Tempat cuci pakaian otomatis ini menggunakan
uang logam seratusan (koin) baik untuk cuci dan pengeringan. Jadi
anda cukup membawa pakaian kotor dalam tas dan sekitar 2 jam anda
dapat membawa pulang kembali dalam keadaan kering dan bersih.

3). Tata Pergaulan
Dalam pergaulan sehari-hari di lingkungan kampus antara mahasiswa
dan dosen atau di antara sesama mahasiswa berbeda dengan di kita.
Antara mahasiswa dan dosen berlaku tata tertib, sopan santun yang
cukup ketat. Terhadap guru/dosen atau yang digurukan berlaku
julukan sensei, sementara di antara sesama mahasiswa dengan ketat
sistem sempai-kohai atau senior-yunior dijalankan. Untuk memanggil
nama sensei atau guru selalu dengan menyebut nama keluarganya,
misalnya Tanaka sensei, Sato sensei dan seterusnya, nama kecil tidak
pernah muncul dalam panggilan terhadap guru. Terhadap teman
terutama sempai (senior) panggilan selalu dengan nama keluarganya
dengan tambahan san, sedangkan terhadap kohai atau seangkatannya
bergantung dari akrab tidaknya, bisa pula memanggil nama kecil
dengan tambahan san. Sebutan atau panggilan terhadap orang-orang di
dalam atau di luar lingkungan kampus selain dari sensei berlaku
panggilan san, baik terhadap pria maupun wanita.

Dalam berinteraksi dengan orang Jepang secara langsung ataupun
tidak langsung ada hal-hal yang perlu diperhatikan seperti orei (rasa
terima kasih yang sering diungkapkan dengan ucapan arigato). Jika
kita menerima jasa baik apakah itu kecil atau besar perlu
mengucapkan arigato. Ucapan itu biasanya bukan saja pada waktu
peristiwa terjadi, tetapi sering dikemukan setiap berjumpa lagi dengan
si pemberi jasa dengan menyampaikan ucapan kono aida arigato
gozaimashita (waktu itu terima kasih).

Selain Orei, orang Jepang juga sangat memperhatikan okaeshi, yaitu
pemberian kembali jasa kita memberi sesuatu kenang-kenangan pada
orang Jepang, maka cepat atau lambat pasti si orang Jepang itu akan
membalas kembali pemberian itu.

Dalam pergaulan sehari-hari akan sering terkesan orang Jepang
menunjukkan sikap respect terhadap orang-orang barat (kulit putih)
atau orang yang dapat berbahasa Inggeris, bahkan tidak jarang pula
terbaca sikapnya seperti mereka sendiri adalah orang barat dalam
berhadapan dengan orang-orang yang datang dari Asia atau berkulit
hitam.

Hal ini mungkin disebabkan kuatnya pandangan orang Jepang dalam
menilai superioritas barat ditambah lagi dengan kekuatan ekonomi
yang mereka miliki.

4.5 Agama dan Tradisi
1). Agama dan Perkawinan
Pada umumnya orang Jepang adalah penganut agama Shinto, Budha
atau agama-agama baru yang berafiliasi pada Shinto dan Budha dan
sejumlah kecil sekali penganut Kristen.

Jika ditanyakan kepada orang Jepang “anda agamanya apa?”, maka
jawaban yang sering kali diperoleh adalah “saya tidak beragama”
atau “agama tidak perlu bagi orang Jepang” atau jawaban yang
semacamnya. Memang sulit untuk mengukur keagamaan orang
Jepang. Di rumah-rumah mereka biasanya bukan saja butsudan (altar
Budha) yang akan kita temukan, tapi di rumah yang sama juga akan
bisa kita lihat kamidana (altar Shinto).

Dalam perkawinan, mereka tidak mempersoalkan agama. Perkawinan
antar agama apapun bisa dengan mudah terjadi. Seseorang yang
beragama Budha bisa menikah dengan penganut Shinto atau penganut
Kristen atau sebaliknya. Begitu pula dalam menyelenggarakan akad
nikah mereka dengan bebas memilih cara yang mereka ingini.
Apakah dengan cara Shinto di jinja (kuil Shinto) atau dengan cara
Budha di tera (kuil Budha) atau di Kyokai (gereja), namun disaat
kematian biasanya mereka meminta bantuan tera (kuil Budha), karena
di kuil Shinto tidak menerima penyelenggaraan kematian.

Jika dilihat dari angka sensus penduduk beragama di Jepang, biasanya
menunjukkan jumlah angka penduduk beragama yang mencapai satu
setengah kali jumlah penduduk Jepang yang sesungguhnya.
Dalam upacara kematian biasanya orang Jepang mengungkapkan turut
berduka citanya dengan memberi okoden yaitu uang bela sungkawa
yang besarnya berkisar antara ¥ 5.000 – 10.000. Sementara jika
diundang perkawinan orang Jepang akan memberikan semacam
hadiah tanda selamat yang disebut oiwai berupa uang dengan jumlah
berkisar antara ¥ 10.000 – 20.000 atau lebih, bergantung dari dimana
resepsi perkawinan itu diselenggarakan. Dari dimana resepsi
perkawinan itu diselenggarakan. Orang Jepang di dalam kehidupannya
amat menyukai matsuri.

Matsuri adalah upacara-upacara yang dilakukan orang Jepang yang
sifatnya keagamaan atau keyakinan. Matsuri-matsuri ini ada yang
diselenggarakan secara periodik, ada pula yang sifatnya aksidental.
Penyelenggaraan matsuri merupakan medan pertemuan antara warga
desa ataupun warga kota sesamanya. Contoh-contoh matsuri yang
amat terkenal antara Gion matsuri, Tanabata matsuri, Nebuta matsuri
dan lain-lain.

4.6 Masalah Kerja Sambilan
Mahasiswa asing di Jepang dapat bekerja secara part-time tanpa
mengajukan permohonan ijin, bila memenuhi tiga syarat berikut : Pertama,
tujuannya adalah mencari uang untuk membayar uang kuliah dan biayabiaya
lain yang diperlukan selama periode belajar di Jepang. Kedua,
jumlah jam tidak melebihi 28 jam per minggu (tidak termasuk pekerjaan
pada hari Minggu dan hari-hari libur nasional dan selama hari-hari libur
universitas). Sedangkan syarat terakhir yaitu, jenis pekerjaan tidak terkena
hukum pengawasan perusahaan hiburan atau melanggar hukum atau
peraturan-peraturan umum lain.

Bila mahasiswa asing ingin bekerja secara part-time di luar ruang lingkup
syarat-syarat ini, harus mendapat ijin dari Kantor Imigrasi Regional
terdekat. Mahasiswa asing dengan status 4-1-16-3 harus mendapat ijin dari
Kantor Imigrasi untuk kerja part-time, sekalipun kurang dari 28 jam per
minggu.

Tarip per jam biasanya untuk kerja part-time adalah sekitar 600 – 700.
Seksi kesejahteraan universitas-universitas dari Naigai Gakusei Center
(pusat mahasiswa dalam/luar negeri). Menyediakan informasi tentang
kerja part-time untuk mahasiswa asing.

Dalam hal kerja sambilan ini untuk para mahasiswa penerima beasiswa
dari pemerintah/swasta agar memperhatikan ketentuan-ketentuan yang
ditetapkan oleh lembaga-lembaga tersebut, karena ada juga ketentuanketentuan
lembaga- lembaga tersebut, pemberi beasiswa yang tidak
mengijinkan penerima beasiswanya untuk bekerja sambilan.

4.7 Karyasiswa Wanita di Jepang
Untuk membantu dalam beradaptasi dengan lingkungan baru dan
memperlancar proses belajar bagi karyasiswa wanita yang akan ke Jepang,
ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, selain beberapa butir perhatian
yang telah dikemukakan di atas.

Wanita di Jepang meskipun di dalam aturan hukumnya tidak dibedakan
dari pria, namun dalam banyak hal secara langsung ataupun tidak di dalam
kehidupan sehari-hari, wanita dipandang menempati kedudukan setelah
pria. Di Jepang dalam banyak hal tidak berlaku aturan lady first.
Pandangan dan pola pikir seperti di atas ini tampaknya sering
diberlakukan pula terhadap kaum wanita asing. Misalnya di dalam
kenkyushitsu (di ruang jurusan), sudah menjadi kebiasaan yang wanita
membuat air untuk teman prianya. Di dalam basu (bis) atau densha (kereta
listrik) yang penuh sesak akan langka kita temui pria Jepang yang
mempersilahkan duduk bagi wanita, apalagi jika wanita itu wanita muda.
Bahkan di dalam kehidupan keluarga Jepang sendiri hirarki kedudukan
bapak-ibu, anak laki-laki, anak perempuan tampak berbeda dengan jelas.
Dalam hal makan, menggunakan ofuro, bapak dan anak laki-laki mendapat
prioritas utama. Oleh karena itu jika terjadi seorang wanita tinggal di kos
di keluarga Jepang, maka bukan mustahil ia akan diberi giliran paling
belakang untuk menggunakan ofuro.

Di dalam lingkungan dalam ataupun luar kampus, tampaknya sikap wanita
yang ideal yang dinginkan adalah low profile dalam arti tidak mulut besar
dalam bertutur kata, tidak menyolok dan ramai dalam berpakaian, tapi
mengikuti ilmu padi, makin berisi makin runduk. Satu hal lain yang juga
akan kurang mendapt respect jika wanita itu bersikap kemenak-menakan.
Insan kampus di Jepang meskipun memandang kaum wanita di belakang
laki-laki, namun dalam hal pengakuan kemampuan akademik mereka
sportif.

Di beberapa kota besar seperti Tokyo, Osaka, Kobe, Hiroshima,
Matsuyama, Kyoto, Fukuoka, Sapporo, dan lain-lain tersedia asrama bagi
mahasiswa. Biasanya lama tinggal di asrama (gakuseiryo) dibatasi selama
satu tahun untuk memberi tempat kepada mahasiswa baru, karena itu
secara dini usaha pencarian tempat tinggal di apartemen sangat membantu
kita pada saat diperlukan nanti. Umpamanya, bila ada rekan yang akan
selesai studinya maka tempat tinggalnya dapat diisi tanpa harus membayar
biaya uang kunci, dll. persyaratan bagi pencari apartemen baru.
Khususnya bagi karyasiswa wanita hal ini sangat penting agar dapat
tinggal di daerah yang tidak jauh dari perguruan tingginya. Umumnya
mahasiswa Jepang tinggal sekitar satu jam naik kereta api dari perguruan
tinggi dan berada di perguruan tinggi sampai jauh malam. Walaupun
Jepang terkenal aman dalam hal kejahatan, sehingga jarang atau tidak
pernah terdengar karyasiswa asing mendapat kesulitan untuk bepergian
malam hari. Walaupun demikian melihat angka statistik kejahatan yang
semakin meningkat pada beberpa tahun belakangan ini, kewaspadaan akan
keselamatan patut diperhatikan.

Pergaulan antara wanita-pria di Jepang cenderung bebas seperti juga
terjadi di negara kita akhir-akhir ini. Walaupun demikian suasana serta
adat ketimuran masih tetap terpelihara dilingkungan masyarakat Jepang
pada umumnya. Pada saat ini jumlah mahasiswa asing di Jepang makin
bertambah dan tidak hanya mereka yang datang dari Asia tetapi juga
banyak pula mahasiswa yang datang dari Eropah maupun Amerika.
Masalah perkawinan memang menjadi tanggung jawab masing-masing,
tetapi bagi mereka yang berstatus pegawai negeri khususnya karyasiswa
wanita, perkawinan antar bangsa yang sangat mungkin terjadi selama studi
di Jepang, hendaknya dihindari karena tentunya akan merugikan negara
kita.

4.8 Transportasi
Transportasi di Jepang bisa ditempuh pula dengan densha (kereta listrik),
basu (bis) dan takushi atau taksi.
1). Angkutan Kereta Api (Densha)
Perusahaan umum Kereta Api Nasional Jepang (Japan National
Railway atau disingkat JNR) adalah perusahaan kereta api tunggal
yang terbesar di Jepang. Namun disebabkan oleh keadaan keuangan
yang cukup memprihatinkan, maka sejak tanggal 1 April 1987
perusahaan ini dilimpahkan ke pihak swasta dan diganti nama menjadi
Japan Railway atau disingkat JR.

JR mengoperasikan salah satu jenis kereta api tercepat di dunia, yakni
jenis kereta api shinkansen (yang secara harfiah berarti lin utama yang
baru). Shinkansen dioperasikan pertama kalinya pada tanggal 1
Oktober 1964 untuk jurusan Tokyo-Osaka sepanjang 552,6 km, yang
yang dapat ditempuh dalam waktu 3 jam 10 menit. Kemudian pada
tanggal 10 Maret 1975, dibuka lin baru untuk jurusan Osaka-Hakata di
pulau Kyusu. Jarak antara Tokyo-Hakata yang menghubungkan
dengan kota-kota yang terletak di bagian selatan Jepang, adanya juga
jalur utara yaitu jalur yang menghubungkan Tokyo dengan kota-kota
di Jepang Barat Laut dan Jepang Timur Laut. Kereta api Tohoku
Shinkansen menghubungkan Tokyo dengan kota Marioka (sebuah
kota di Jepang Timur Laut) sejauh 496 km, sedangkan kereta api
Joetsu Shinkansen menghubungkan Tokyo dengan kota Niigata
sepanjang 270 km. Kareta api Tohoku Shinkansen bulan November
1982. Terminal akhir untuk jalur Tokyo-Hakata di kawasan Tokyo
adalah stasiun Tokyo, sedangkan terminal akhir untuk Joetsu
Shinkansen dan Tohoku Shinkansen adalah stasiun Ueno yang terletak
empat stasiun dari stasiun Tokyo ke arah utara.

Selain lin-lin yang dioperasikan oleh JR, layanan kereta api daerah
juga disediakan oleh berbagai badan pemerintah daerah maupun
perusahaan-perusahaan swasta lainnya. Perusahaan-perusahaan kereta
api swasta ini mengangkut sekitar 39,7% dari total penumpang kereta
api shinkansen ataupun kereta express lainnya, baik yang dikelola oleh
JR maupun oleh perusahaan, maka selain tiket kereta api untuk tujuan
yang diinginkan juga harus membeli tiket untuk shinkansen ataupun
tiket expressnya.

Selain kereta Shinkansen, kereta express dan kereta api biasa yang
bergerak di atas permukaan tanah, ada juga lin kereta api bawah tanah
(chikatetsu=subway) yang melayani delapan kota besar yaitu kota
Fukuoka, Kobe, Kyoto, Osaka, Nagoya, Yokohama, Tokyo dan
Sapporo. Di kota Tokyo ada sepuluh lin kereta api bawah tanah yang
mencakup total jarak lebih kurang 200 km. Dengan demikian, Tokyo
menduduki tempat keempat setelah London, New York dan Paris
dalam total panjang lin kereta api bawah tanah.
Kereta api di Jepang pada umumnya dibagi menjadi dua
kelas/gerbong, yaitu gerbong hijau (green cars) dan gerbong biasa
(ordinary cars). Naik green cars jelas biayanya lebih mahal
dibandingkan dengan naik gerbong biasa, karena harus membeli
special tickets untuk bisa naik green cars. Tiket-tiket tersebut, baik
tiket untuk shinkansen, tiket untuk green cars, maupun tiket reserved
seat biasanya dapat dipesan sebulan sebelum hari keberangkatan.

Apabila akan bepergian jauh (ke luar kota), sebaiknya memesan tiket
tersebut secepat mungkin. Student discount diberikan kepada
mahasiswa yang akan bepergian jauh, biasanya untuk liburan musim
panas, liburan tahun baru, ataupun untuk mengikuti seminar-seminar.
Formulir untuk mendapatkan student discount dapat diperoleh di
universitasnya masing-masing. Potongan ini biasanya sebesar 20%
dari harga tiket, dan hanya berlaku untuk tiket kereta api saja, tidak
berlaku untuk express ticket.

Sebagian besar mahasiswa (termasuk siswa SD, SLTP dan SLTA) dan
pegawai menggunakan kartu pass/kartu langganan (teikiken) untuk
pergi pulang ke sekolah dan kantor masing-masing. Adapun dua
jenis teikiken, yaitu teikiken untuk pelajar dan teikiken untuk pegawai.
Apabila status anda masih sebagai research student, maka anda tidak
bisa membeli teikiken untuk pelajar, yang bisa anda beli adalah
teikiken untuk pegawai. Dengan memakai teikiken, kita akan
menghemat lebih kurang 75% (untuk pelajar) dan 50% (untuk
pegawai) dibandingkan apabila kita membeli tiket eceran setiap hari.
Masa berlakunya teikiken ada yang satu bulan, tiga bulan dan enam
bulan. Makin lama periode teikiken tersebut adalah kita bisa naikturun
kereta api disetiap stasiun yang dikehendaki tanpa harus
membeli tiket lagi, asalkan stasiun-stasiun tersebut masih berada pada
jalur yang tertulis pada teikiken. Kereta api di Jepang beroperasi dari
jam 5:30 sampai jam 12:00 malam, kecuali malam tahun baru di mana
semua jalur kereta api beroperasi selama 24 jam.

2). Angkutan Bis (Basu)
Untuk jalur-jalur yang tidak dilalui kereta api biasanya dilayani oleh
angkutan bis. Angkutan bis sebagian besar dikelola oleh perusahaan
swasta. Selain beroperasi di dalam kota, bis juga melayani jalur-jalur
ke arah suburb. Di setiap stasiun kereta api biasanya terdapat terminal
bis yang melayani baik untuk jalur dalam kota maupun untuk jalur
suburb. Seperti pada kereta api, untuk angkutan bis juga ada sistem
teikiken. Teikiken bis dapat dibeli pada kantor-kantor perwakilan
perusahaan angkutan bis yang bersangkutan (biasanya ada di dekat
stasiun kereta api). Perlu diketahui bahwa bis kota di Jepang tidak
menggunakan kondektur maupun kernet. Sistem pembayaran langsung
di dalam bis (ada kotak khusus dekat sopir untuk menyimpan
uang/karcis) baik dengan tiket maupun dengan uang kontan.
Selain bis kota, ada juga bis-bis untuk jurusan luar kota, seperti
jurusan Tokyo-Nagoya, Tokyo-Osaka, Tokyo-Hiroshima dan
sebagainya. Bis-bis untuk jurusan luar kota ada yang beroperasi pada
siang hari, dan ada juga yang beroperasi pada malam hari.
Dibandingkan dengan naik kereta api shinkansen, naik bis memang
jauh lebih murah, akan tetapi waktunya lebih lama. Sebagai contoh,
dari Tokyo-Nagoya, apabila naik kereta api shinkansen hanya
memerlukan waktu sekitar 2 jam, tetapi dengan bis bisa mencapai
enam jam lebih.

Disamping itu ada juga bis-bis wisata (kanko bus) yang bisa dicarter
per paket, biasanya sekitar 2-4 jam per paket perjalanan, tergantung
dari tujuan wisata. Bis wisata ini biasanya dimanfaatkan oleh turis43
turis asing yang bersight-seeing di dalam kota maupun obyek-obyek
turis yang terdapat di sekitar kota yang bersangkutan.

3). Angkutan Taksi
Disetiap stasiun kereta api terdapat terminal taksi yang melayani baik
untuk jurusan dalam kota maupun ke arah suburb. Apabila anda akan
pergi ke suatu tempat (di dalam kota) yang tidak tahu persis lokasinya,
lebih baik naik taksi saja. Namun karena sebagian besar supir taksi
tidak bisa berbahasa Inggris, maka sebaiknya anda menyiapkan nama
dan alamat yang dimaksudkan dalam bahasa Jepang, lalu diperlihatkan
kepada sopir taksi tersebut. Dengan cara ini maka anda akan diantar
oleh sopir taksi sampai ke tujuan yang dimaksud. Perlu diketahui
bahwa semua taksi di Jepang menggunakan argometer. Ada dua jenis
taksi, yaitu taksi besar dan taksi kecil yang ongkosnya berbeda. Di
luar kota biasanya ongkos taksi lebih mahal. Taksi beroperasi selama
24 jam, dari jam 11 malam sampai jam 05.00 pagi, ongkos taksi
dinaikkan 20% lebih mahal.

4). Mobil Penumpang
Di Jepang, tujuh dari sepuluh rumah tangga mempunyai sebuah mobil.
Bagi keluarga yang tidak memiliki mobil biasanya menyewa di tempat
persewaan mobil, yang banyak tersebar di seluruh negeri. Anda juga
bisa menyewa mobil di tempat-tempat tersebut. Caranya mudah,
hanya dengan menunjukkan SIM anda kepada petugas persewaan
tersebut. Mobil-mobil tersebut biasanya disewa per jam, per tiga jam,
per enam jam, atau per 24 jam. Hampir di tiap kota terdapat tempattempat
persewaan mobil, yang cukup di kenal adalah Nippon Rent
Car. Bagi anda yang mempunyai SIM dari Indonesia bisa ditukar
dengan SIM Jepang. SIM Indonesia tersebut diterjemahkan ke dalam
bahasa Jepang, selanjutnya didaftarkan ke kantor polisi yang terdekat
dengan tempat tinggal anda.

5. Angkutan Udara
Untuk perjalanan di dalam negeri, selain menggunakan jalan darat,
juga bisa menggunakan pesawat terbang yang dilayani oleh
perusahaan penerbangan dalam negeri, antara lain JL (Japan Air
Lines), ANA (All Nippon Airways), dan TDA (Toa Domestic
Airlines). Hampir semua kota propinsi dapat didatangi oleh pesawat
terbang. Beberapa kota mempunyai fasilitas lapangan terbang untuk
jalur penerbangan internasional, antara lain yaitu Tokyo, Osaka,
Fukuoka dan lainnya. Di Tokyo sendiri, ada dua lapangan terbang
yaitu Narita International Airport (untuk penerbangan internasional)
dan Haneda Airport (untuk penerbangan international dan domestik).
Apabila akan bepergian dengan pesawat terbang, anda bisa memesan
tiket sebulan sebelum keberangkatan di JTB (Japan Travel Bureau)
ataupun di agen-agen perjalanan yang tersebar di tiap kota.

6. Angkutan Laut
Apabila anda ingin bepergian dengan biaya lebih murah, anda bisa
menggunakan kapal laut, yang melayani jalur luar kota, antara lain
dari Hokkaido-Kobe, Kobe-Kyushu, Kobe-Shikoku, Shikoku-Kyushu
dan jalur-jalur lainnya. Di samping itu ada juga kapal ferry yang
banyak digunakan untuk menyeberang dari satu tempat ke tampat lain.
(bersambung part-4)

Beasiswa dan Studi di Jepang – 4
Kategori: Beasiswa

4.9 Ijin Tinggal di Jepang
Sebelum sampai kepada permasalahan utama yang ingin penulis sampaikan di dalam bab berikutnya ada baiknya bila kita bicarakan dulu di sini tentang status orang asing/mahasiswa asing yang akan tinggal di Jepang. Oleh sebab itu di dalam bab ini akan dibicarakan dua hal penting yaitu : (1) visa dan (2) cara memperoleh kartu penduduk di Jepang.

4.9.1 Visa Bagi Mahasiswa yang Dibiayai oleh Monbukagakusho
Ada dua macam ijin yang diberikan oleh pemerintah Jepang terhadap mereka yang akan masuk dan akan tinggal selama kurun waktu tertentu di negara tersebut. Pertama ijin memasuki negara Jepang; ijin ini diberikan oleh Kantor Perwakilan Negara Jepang
yang ada di Indonesia. Kantor perwakilan ini memberikan ijin tinggal untuk selama kurun waktu tertentu, ijin tinggal biasanya diberikan oleh pemerintah Jepang itu ada yang untuk selama 180 hari (Short-term-visa), dan untuk satu tahun dan tiga tahun (Longterm-visa).

Informasi beasiswa Indonesia dalam negeri & luar negeri S1 S2 S3 & post-doctorate
———————————-
Untuk para mahasiswa yang akan belajar di Jepang, ijin tinggal ini
diberikan untuk satu tahun dengan kode status 4-1-6. Dengan
demikian, bagi mereka yang akan belajar di sana lebih dari satu
tahun, mereka harus memperpanjang visanya setiap tahun. Caracara
memperpanjang visa ini biasanya diberikan nanti oleh Foreign
Student Service yang ada di dalam universitas dimana para
mahasiswa belajar. Penyelesaian perpanjangan visa ini seluruhnya
harus dikerjakan sendiri.

Untuk memperoleh visa yang pertama dari Kedutaan Besar Jepang
di Indonesia pada saat akan berangkat, biasanya untuk program G to
G dikerjakan secara kolektif oleh instansi yang berwenang,
sedangkan untuk program U to U biasanya harus dikerjakan sendiri
setelah yang bersangkutan memperoleh surat ijin dari Menteri
Kehakiman Jepang yang dikirim melalui profesor yang akan
menjadi pembimbingnya nanti. Persyaratan untuk memperoleh visa
dari Kedutaan Besar Jepang di Indonesia ini adalah sebagai berikut :

1. Paspor dinas yang belum kadaluwarsa
2. Application Form yang telah diisi oleh pemohon. Form ini akan
diberikan oleh bagian visa, Kedutaan Besar Jepang di Indonesia
3. Dua lembar pasfoto terbaru ukuran 5 x 5 cm
4. Beberapa dokumen yang dikirim dari Jepang (untuk para
mahasiswa biasanya dokumen tersebut dikirim oleh Departemen
Kehakiman).

Bagi para mahasiswa yang akan membawa keluarga, visa untuk
keluarga ini diberikan secara tersendiri dengan persyaratan yang
agak berbeda, tidak seperti persyaratan yang diperlukan bagi
mereka yang akan belajar. Visa untuk keluarga ini biasanya
diberikan dengan kode status 4-1-6 (15) dan berlaku untuk satu
tahun. Untuk perpanjangan visa bagi keluarga ini harus dilakukan
sendiri di Jepang dimana informasinya akan diberikan nanti oleh
Foreigh Student Service.

Persyaratan untuk memperoleh visa bagi keluarga dari Kedutaan
Besar Jepang di Indonesia adalah sebagai berikut :
1. Paspor biasa yang belum kadaluwarsa
2. Application Form yang telah diisi oleh pemohon. Form ini akan
diberikan oleh bagian visa, Kedutaan Besar Jepang di Indonesia
3. Dua lembar pasfoto terbaru ukuran 5 x 5 cm
4. Surat jaminan dari profesor yang membimbing mahasiswa yang
akan membawa keluarganya. Dalam surat jaminan ini perlu
disebutkan jumlah dan nama-nama keluarga yang akan dibawa
5. Paspor dinas (fotokopi) dari mahasiswa yang akan membawa
keluarganya
6. Fotokopi kartu penduduk (alien registration) dari mahasiswa
yang akan membawa keluarganya.
7. Membayar uang visa
Berdasarkan ketujuh persyaratan tersebut, disarankan agar keluarga
dari mahasiswa (bagi mereka yang merencanakan untuk membawa
keluarga) keberangkatan-nya ke Jepang menyusul setelah
mahasiswa program degree. Hal ini dimaksudkan untuk
memudahkan memperoleh persyaratan visanya, terutama untuk
persyaratan No. 4, 5, dan 6. Di samping itu juga seorang mahasiswa
harus mempersiapkan segala sesuatunya, termasuk sarana
pemondokannya, sebelum keluarganya datang.
4.9.2 Memperoleh Kartu Penduduk
Berdasarkan peraturan yang ada bagi mereka yang akan tinggal di
Jepang lebih dari 90 hari harus mendaftarkan diri secepat mungkin
di Kuyakusho (semacam kecamatan) atau Shiyakusho (semacam
kotamadya) dimana mereka tinggal untuk memperoleh kartu
penduduk/alien registration yang dalam bahasa Jepangnya disebut
Gaijin Toroku Shomeisho. Untuk memperoleh kartu penduduk ini,

pemohon harus datang sendiri ke Kuyakusho atau Shiyakusho
dengan membawa paspor dan 3 (tiga) lembar pasfoto ukuran 5 x 5
cm. Untuk anak-anak di bawah umur 14 tahun, kartu penduduk
tersebut harus dibuatkan oleh orang tua, dan untuk anak-anak ini
pasfoto tidak diperlukan.

Untuk memperoleh kartu penduduk ini, selain persyaratan tersebut
di atas, bagi mereka yang akan tinggal lebih dari satu tahun dan atau
yang berumur lebih dari 14 tahun harus bersedia diminta sidik
jarinya (fingerprinted). Sedangkan bagi mereka yang akan tinggal di
Jepang selama kurang dari satu tahun dan atau anak-anak yang
berumur kurang dari 14 tahun (meskipun anak-anak ini akan tinggal
lebih dari satu tahun bersama orang tuanya) sidik jari tidak
diperlukan.

Perlu juga disampaikan disini bahwa bila seseorang pindah alamat
maka bersangkutan dalam waktu 14 hari setelah pindah harus sudah
melapor diri ke Kuyakusho atau Shiyakusho dimana alamat baru
tersebut berada. Dalam hal ini kartu penduduk harus dibawa, sebab
petugas di Kuyakusho atau di Shiyakusho akan mengganti alamat
lama yang tertulis dalam kartu penduduk menjadi alamat baru.
Disarankan agar pada saat perubahan alamat ini paspor juga harus
dibawa, sebab petugas di Kuyakusho atau di Shiyakusho kadangkadang
menanyakannya. Perubahan alamat ini penting diketahui
oleh Kuyakusho atau Shiyakusho sebab para petugasnya harus
segera melapor ke Instansi lain untuk keperluan yang bersangkutan
sendiri, misalnya pemberitahuan ke Kantor Pos, Polisi, dan
sebagainya.

Demikian juga setelah seseorang selesai memperpanjang visanya,
yang bersangkutan dalam waktu 14 hari setelah memperpanjang
visanya itu harus segera melapor ke Kuyakusho atau Shiyakusho
dengan membawa kartu penduduk dan paspornya untuk didaftarkan
kembali sebagai warga daerah dimana yang bersangkutan berada.

4.10 Pemondokan
Bagi orang asing begitu tiba di Jepang, salah satu permasalahan yang
sering dihadapi adalah sarana pemondokan, terutama bagi mereka yang
akan tinggal di kota-kota besar seperti Tokyo, Kyoto, Osaka, dan
Yokohama. Masalah pemondokan di kota-kota besar ini bukan saja harga
sewanya yang sangat mahal, tetapi juga sulitnya mencari tempat
pemondokan yang cukup strategis bagi si pendatang tersebut. Bagi para
mahasiswa asing yang sedang belajar di Jepang kesulitan tersebut akan
makin terasa karena mereka harus pandai-pandai mengatur keuangannya
yang mereka terima dari sponsor, dimana uang yang diterimanya tersebut
bukan saja hanya untuk keperluan pembayaran sewa rumahnya tetapi juga
untuk kebutuhan hidup sehari-hari yang biayanya cukup mahal.

Namun demikian untuk para mahasiswa asing penerima beasiswa
Monbukagakusho yang begitu datang diharuskan belajar dulu mengenai
bahasa Jepang, biasanya mereka ini ditampung di suatu asrama yang harga
sewanya relatif murah dengan sarana yang relatif lengkap. Selama belajar
bahasa, fasilitas asrama hanya dikhususkan bagi mereka yang tidak
membawa keluarga. Setelah mahasiswa selesai berlajar bahasa, mereka
langsung disebar ke setiap universitas tempat mereka belajar dalam bidang
keahliannya masing-masing. Lama kursus bahasa ini adalah 6 bulan. Jadi
bila para mahasiswa datang pada bulan April maka kursus bahasa harus
sudah selesai pada bulan September. Dengan demikian para mahasiswa
harus sudah meninggalkan tempat pemondokannya (asrama) pada “akhir”
bulan September. Oleh karena pendidikan di Jepang, termasuk pendidikan
di Universitas, dimulai pada bulan April maka selama enam bulan pertama
sejak ia diterima di suatu universitas (bulan Oktober sampai dengan Maret)
setiap mahasiswa akan diterima di masing-masing universitas sebagi
mahasiswa riset (kenkyusei). Untuk dapat diterima sebagi mahasiswa
pascasarjana (daigakuin-sei) tergantung dari kemampuan yang
bersangkutan selama menjadi kenkyusei dari hasil ujian masuk.
Selain asrama di masing-masing perguruan tinggi, AIEJ, Center for
Domestic and Foreign Students atau lembaga lainnya juga menyediakan
asrama bagi mahasiswa asing. Bila terdapat masalah dalam mencari
asrama atau pemondokan disarankan agar mahasiswa yang bersangkutan
menghubungi PPI (persatuan Pelajar Indonesia) yang cabangnya ada
diberbagai kota besar di jepang atau langsung konsultasi dengan bagian
Pendidikan Kedutaan Besar Jepang di Megura, Tokyo.

Begitu mahasiswa yang datang di universitas, untuk mempelajari bidang
keahliannya, biasanya yang menerima mahasiswa tersebut adalah guru
besar (Kyoju), guru besar pembantu (Jukyo-ju) atau Asistan (Joshu) yang
akan membimbing yang bersangkutan. Semua urusan yang berhubungan
dengan masalah pendidikannya akan dibantu sepenuhnya oleh Kyoju,
Jukyo-ju ataupun Joshu. Sedangkan masalah yang berhubungan dengan
administrasi kemahasiswaannya akan dibantu oleh Bagian Mahasiswa
Asing (Ryugakusei Gakari) yang ada dalam universitas tersebut. Pada
tahun-tahun pertama Ryugakusei Gakari ini dapat mengusahakan juga
tempat pemondokan.

Meskipun setiap universitas di Jepang mempunyai fasilitas asrama yang
cukup besar namun kdang-kadang jumlah mahasiswa yang akan
menempati asrama ini melebihi daya tampung dari asrama tersebut.
Sehingga tidak sedikit para mahasiswa asing yang baru datang tidak dapat
diterima di asrama dan terpaksa harus mencari pemondokan lain. Bila
seandainya universitas, tempat para mahasiswa belajar, berada di daerah
(bukan di kota-kota besar) masalah mencari tempat pemondokan ini tidak
begitu sulit dan harga sewanya pun relatif murah. Sedangkan bagi mereka
yang ada di kota-kota besar, untuk mencari pemondokan yang harga
sewanya murah terpaksa harus mencari ke tempat yang agak jauh dari
universitas.

Sebelum sampai kepada usaha bagaimana cara mencari pemondokan yang
murah dan dekat dengan universitas, ada baiknya mengemukakan dulu
tipe-tipe pemondokan yang ada di Jepang (selain asrama kepunyaan
universitas) yaitu : (1) mansions, (2) apartmen (apato) dan (3) gesshuku.
Bagi mereka yang akan menghuni tipe-tipe pemondokan ini di samping
harus membayar uang sewa tiap bulannya, terlebih dahulu mereka harus
membayar reikin 1~ 2 bulan sewa (uang kunci) dan shikin sebesar 1 ~ 2
bulan uang sewa (uang deposit) dimana besarnya untuk setiap tipe
pemondokan tersebut bervariasi tergantungan dari lokasi pemondokannya.
Uang reikin merupakan uang bayaran yang tidak dikembalikan. Selain
pembayaran tadi penyewa dimintakan untuk membayar sekitar satu bulan
sewa kepada real-estate.

1). Mansions
Di Jepang, istilah mansions adalah bangunan-bangunan yang terdiri
dari beberapa lantai dan mempunyai banyak tempat tinggal.

Umumnya keluarga-keluarga yang tinggal di sini termasuk ke dalam
kategori high-class. Bangunan ini terbuat dari feroconcrete dengan
tata ruang yang sangat baik. Biasanya jumlah ruangan untuk setiap
keluarga terdiri dari tiga kamar, satu kamar mandi dan WC, dan satu
ruangan dapur. Saluran listrik, gas dan air sudah tersedia, dan kadangkadang
heater pun untuk setiap ruangan sudah dipasang kecuali di
kamar mandi dan WC. Bagi mereka yang berminat untuk menyewa
mansions ini di haruskan membayar reikin dan shikikin antara ¥
600.000 sampai dengan ¥ 1.000.000 tergantung dari besar-kecilnya
ruangan dan lokasi dari mansions itu sendiri. Demikian pula
perbandingan besarnya reikin dan shikikin tidak sama untuk setiap
mansions.

Untuk reikin ini biasanya hanya berlaku untuk setiap dua tahun. Jadi
bila ingin diperpanjang lagi para penghuninya setelah dua tahun harus
membayar kembali reikin. Kemudian untuk shikikin untuk setiap dua
tahun akan dikembalikan dengan memperhitungkan dulu kerusakan
ruangan yang ada, sehingga jumlah uang shikikin yang akan
dikembalikan kepada si penyewa sering menjadi berkurang karena
adanya klaim dari yang punya mansions atas kerusakan yang ada
tersebut.

Uang sewa setiap bulan untuk mansions ini juga sangat mahal. Uang
sewa ini bervariasi antara ¥ 75.000 sampai ¥ 150.000 dan tidak
termasuk untuk pembayaran listrik, gas, dan air. Bisa dibayangkan
bagaimana kalau mahasiswa penerima beasiswa Monbukagakusho
yang menerima sekitar ¥ 180.000 per bulannya menyewa mansions
dengan reikin dan shikikin serta uang sewa per bulannya yang
demikian mahalnya. Biasanya yang menyewa mansions ini adalah
para pekerja perusahaan (kaisha-in) yang sudah mempunyai
kedudukan.

2). Apartments (Apato)
Istilah apato adalah satu atau dua bangunan yang terdiri dari dua
lantai, dan biasanya dibuat dari kayu. Di Jepang ada dua macam apato
yaitu : (1) yang mempunyai dua atau satu kamar ditambah dengan
kamar mandi dan WC dan (2) yang mempunyai dua atau satu kamar,
ditambah dengan WC saja (tanpa kamar mandi).

Kedua macam apato tersebut dilengkapi dengan satu ruangan dapur.
Tentunya yang mempunyai kamar mandi dan tanpa kamar mandi
berbeda dalam soal pembayaran reikin dan shikikin serta uang sewa
per bulannya. Apato yang tanpa kamar mandi pembayarannya lebih
murah, namun bagi mereka yang akan menyewa apato ini untuk
mandinya harus pergi ke sento (tempat mandi umum). Untuk sekali
mandi harus bayar ¥ 230 (pada tahun 1988). Di sento ini kadangkadang
ada sauna (ruangan untuk memanaskan badan). Untuk masuk
ke sauna ini tidak perlu membayar lagi. Umumnya untuk apato yang
tidak ada kamar mandinya terletak berdekatan dengan sento.
Pembayaran reikin dan shikikin untuk kedua macam apato
tersebut bervariasi dari ¥ 100.000 sampai dengan ¥ 500.000, dan
sewa per bulannya antara ¥ 25.000 sampai dengan ¥ 60.000. Adanya
variasi harga ini tergantung dari ada atau tidaknya kamar mandi,
jumlah kamar, dan jarak ke kota. Di Jepang umumnya apato
digunakan oleh kebanyakan orang yang berpenghasilan rendah hingga
menengah.

Bagi mahasiswa yang ingin menyewa apato ini disarankan untuk
mahasiswa yang membawa keluarga dengan anak maksimum dua
orang. Perlu juga dipikirkan bahwa pada waktu mencari apato harus
sedikit bersabar dan banyak bertanya kepada orang lain, apakah itu
orang Indonesia yang sudah lama di Jepang maupun kepada orang
Jepang sendiri. Demikian pula meminta pertolongan kepada
ryugakusei-gakari perlu dilakukan. Semua usaha ini dimaksudkan
untuk memperoleh apato dengan reikin dan shikikin serta sewa per
bulannya yang murah, tetapi di dalam apato tersebut ada kamar mandi
dan WC-nya.

Apato yang jauh dari universitas umumnya relatif murah dan terdiri
dari dua kamar (6 jo atau 19,8 m²) serta di samping ada WC-nya juga
ada kamar mandinya. Kisaran untuk reikin dan shikikin-nya sekitar ¥
100.000 hingga ¥ 250.000 (di kota dengan keadaan apato yang sama
umumnya berkisar antara ¥ 250.000 hingga ¥ 500.000). Pengertian
jauh dari universitas ini adalah jarak dari apato ke universitas harus
ditempuh dengan memakai sepeda-Kereta Rel Listrik-sepeda atau
dengan jalan kaki-Kereta Rel Listrik-jalan kaki. Untuk sewa per
bulannya apato yang jauh dari universitas ini berkisar antara ¥ 25.000
hingga ¥ 40.000 (di kota, daerah yang dekat dengan universitas,
berkisar antara ¥ 40.000 hingga ¥ 60.000).

Bagi mereka yang ingin tinggal di tempat yang relatif dekat dengan
universitas disarankan agar menyewa apato dengan satu kamar (4,5
jo) dan satu ruang dapur serta mempunyai kamar mandi dan WC. Bila
yang diinginkan apato dengan reikin dan shikikin serta sewa per
bulannya yang relatif lebih murah lagi mahasiswa harus mencari yang
tidak ada kamar mandinya. Apato dengan satu kamar ini sebaiknya
digunakan bagi mereka yang membawa istri/suami tanpa anak.
Reikin dan shikikin untuk apato yang ada di kota dengan satu kamar
dan satu dapur serta ada kamar mandi dan WC-nya adalah berkisar
antara ¥ 150.000 hingga ¥ 250.000 dengan sewa per bulannya berkisar
antara ¥ 30.000 sampai ¥ 40.000. Sedangkan untuk apato yang
keadaannya hampir sama tetapi tanpa kamar mandi, reikin dan
shikikin-nya berkisar antara ¥ 100.000 sampai ¥ 200.000 dengan sewa
per bulannya berkisar antara ¥ 25.000 sampai ¥ 35.000.
Di dalam masalah penyelesaian reikin dan shikikin untuk seluruh jenis
apato tersebut di atas pada prinsipnya sama dengan untuk mansions.
Dengan demikian bila keluarga yang menyewa ingin terus tinggal,
setelah dua tahun Reikin harus dibayar kembali. Pengembalian
shikikin kepada si penyewa juga akan sangat tergantung dari
kerusakan apato yang disewa.

Berdasarkan keterangan tersebut di atas dapat dikemukakan bahwa
apato sebaiknya digunakan bagi mahasiswa yang membawa keluarga.
Bagi mereka yang tidak membawa atau belum mempunyai anak,
apato yang disewa disarankan agar yang cukup besar untuk berdua.
Apato yang demikian ini kemungkinan bisa diperoleh dilokasi yang
dekat dengan universitas karena ditinjau dari segi reikin dan shikikinnya
serta uang sewa per bulannya relatif masih bisa terjangkau.
Sedangkan bagi keluarga yang membawa anak (anak sebaiknya
maksimum dua orang), apato yang disewa disarankan agar yang
cukup besar. Mengingat apato yang ada di kota ini cukup mahal
meskipun cukup memadai bagi mereka yang membawa keluarga
(termasuk 2 anak) maka ada baiknya bila keluarga ini tinggal di
daerah yang agak jauh dari universitas. Di luar kota biaya untuk
keperluan sehari-hari dan biaya untuk sekolah anak-anak, khususnya
untuk sekolah Taman Kanak-Kanak sangat murah bila dibandingkan
dengan di kota. Sebagai bahan informasi, perlu juga disampaikan di
sini bahwa biaya perlengkapan rumah tangga suatu keluarga dengan
dua anak memerlukan jumlah yang sangat besar dan ini perlu
diperhitungkan dalam biaya pengeluaran secara keseluruhan.

3). Gesshuku
Sistem Gesshuku atau indekos membolehkan mahasiswa tinggal
bersama dengan pemilik rumah (Oya-san). Mahasiswa yang memilih
gesshuku ini biasanya disediakan kamar tersendiri dan bagi rumah
yang bertingkat tempat gesshuku biasanya diletakkan pada tingkat dua
dan mempunyai pintu masuk dan keluar tersendiri terpisah dari
pemilik rumah.

Dulunya gesshuku ini hanya diperuntukan bagi mahasiswa Jepang.
Akan tetapi baru-baru ini mahasiswa asingpun, sampai dengan jumlah
tertentu, sudah bisa menyewanya. Namun demikian mahasiswa dan
mahasiswi tidak diperbolehkan berada dalam satu gesshuku. Demikian
pula mahasiswa yang membawa keluarganya tidak diperkenankan
tinggal dalam Gesshuku ini. Semua aktivitas di gesshuku yang
melibatkan orang lain (di luar penghuni gesshuku) harus
sepengatahuan Oya-san.

Fasilitas yang ada dalam gesshuku ini adalah selain kamar untuk
setiap penghuni, tetapi juga dilengkapi dengan alat mencuci pakaian
dan WC yang dapat digunakan oleh seluruh penghuni. Tidak semua
gesshuku mempunyai dapur umum dan kamar mandi. Dengan
demikian untuk gesshuku yang tidak ada kamar mandinya maka bila
penghuni ingin mandi terpaksa harus pergi ke pemandian umum
(Osento). Pada Osento ini sudah tersedia semua perlengkapan untuk
mandi seperti handuk kecil, sabun, hair dryer dll. Pria dan wanita
mempunyai kamar mandi yang terpisah. Orang Jepang biasanya mandi
bersama sama dalam satu kamar baik dalam kamar mandi pria
maupun wanita. Dalam tiap kamar mandi disediakan tempat duduk
plastik untuk mandi yang dilengkapi shower untuk air dingin dan air
panas. Selain shower disediakan bak air panas yang disebut ofuro
dengan ukuran tergantung lokasi dan biasanya dapat diisi oleh lebih
dari 10 orang. Dalam ofuro inilah biasanya orang Jepang mandi
bersama-sama.

4.10.1 Prosedur Penyelesaian Administrasi Kontrak Sewa
Pemondokan
Cara penyelesaian kontrak sewa pemondokan antara mahasiswa asing
dengan pemilik, baik untuk apato maupun gesshuku, pada dasarnya sama.
Ada tiga pihak yang terlibat dalam penyelesaian kontrak ini yaitu : pihak
(1) penyewa (mahasiswa asing), (2) yang menyewakan (pemilik apato
atau gesshuku), dan (3) penanggung jawab dari pihak mahasiswa asing
(advisor dan ryugakusei-gakari).

Bila mahasiswa telah menemui pemondokan yang kira-kira cocok untuk
ditempatinya, tahapan berikut didalam menyelesaikan kontrak sewanya
adalah sebagai berikut :
1. Mendatangi pemilik untuk menanyakan apakah apato atau
gesshuku yang telah dipilih itu sudah ada yang memesan atau
belum.
2. Bila belum, pada waktu itu juga secara langsung harus
menanyakan berapa reikin dan shikikin-nya serta berapa sewa
per bulannya.
3. Setelah diketahui tentang persoalan seperti yang ditanyakan
pada butir 2, sebaiknya konsultasikan dulu kepada
Kyoju/advisor dan staf Ryugakusei-gakari. Bila mereka setuju
baru kembali lagi ke pemilik apato atau gesshuku.
4. Memastikan bahwa apato atau gesshuku yang telah ditanyakan
terdahulu akan ditempati. Pada saat itu juga supaya diminta dari
pemilik mengenai form surat kontrak sewanya.
5. Form surat kontrak, kemudian diisi oleh penyewa (mahasiswa)
selanjutnya form tersebut dibawa ke advisor atau staf
Ryugakusei-gakari, sebagai penanggung jawab mahasiswa,
untuk dibubuhi tanda tangan mereka.
6. Untuk memperoleh “sebagian dana” sebagai bantuan dari
Monbukagakusho guna pembayaran reikin dan shikikin, dari
Ryugakusei-gakari ada form yang harus diisi oleh pemilik
apato atau gesshuku. Sampai dengan tahun 1988 dana bantuan
ini adalah sebasar ¥ 50.000.

7. Form (dalam butir 6) kemudian dibawa ke pemilik. Pada saat
itu surat kontrak yang telah diisi dengan lengkap diserahkan
kembali kepada pemilik. form dari Ryugakusei-gakari pada saat
itu pula harus diisi lengkap dibawa kembali ke Ryugakuseigakari
untuk pemprosesan lebih lanjut. Dana bantuan dari
Monbukagakusho biasanya akan diterima setelah sekitar 3
bulan kemudian.
8. Kemudian tetapkan kapan akan mengisi pemondokan baru
tersebut.
9. Jangan lupa, penyewa harus menyiapkan peralatan rumah
tangga sebelum mengisi pemondokan baru itu.
Cara-cara penyelesaian kontrak untuk mansions tidak
dikemukakan di sini karena mahasiswa tidak mungkin untuk dapat
menyewa dan biasanya mahasiswa tidak menyenangi suatu yang
mahal.
4.11 Biaya Hidup
Jepang termasuk negara dengan biaya hidup yang tinggi terutama mereka
yang akan mengikuti pendidikan di daerah Tokyo dan sekitarnya.
Berdasarkan data tahun 1995 rata-rata biaya hidup mahasiswa perbulannya
dapat dilihat pada Table 5.
4.12 Pelayanan Kesehatan
Secara keseluruhan di Jepang pelayanan kesehatan sangat baik, namun
demikian janganlah kaget bila si pasien harus membayar kepada rumah
sakit yang melayani kesehatan itu dengan sangat mahal. Hal ini tentunya
apabila si pasien tidak mempunyai asuransi, Untuk mengurangi beban
pembayaran kesehatan yang sangat mahal itu, di Jepang tiap anggota
keluarga sangat dianjurkan untuk masuk asuransi. Pemerintah akan
menjamin sepenuhnya bila si pasien sakit tetapi mempunyai asuransi,
untuk dilayani dengan sebaik-baiknya di rumah sakit tanpa si pasien harus
memikirkan pembayaran yang sangat mahal.

(bersambung part-5)

Beasiswa dan Studi di Jepang – 5
Kategori: info Beasiswa, visa, studi/kuliah/belajar, sistem pendidikan dan biaya hidup di Jepang

Tabel 5. Rata-rata biaya hidup per bulan bagi mahasiswa asing menurut daerah tahun 1995 Daerah Biaya per bulan (yen)
1. Hokkaido 135.591
2. Tohoku 118.375
3. Kanto 168.182
4. Tokyo 171.920
5. Chubu 129.539
6. Kinki 145.676
7. Chugoku 115.009
8. Shikoku 98.238
9. Kyushu 123.602
Rata-rata 151.359
US $ 1 = 125 ¥ (yen)

Demikian pula bagi mahasiswa asing untuk masuk asuransi ini sangat dianjurkan terutama untuk mahasiswa yang membawa keluarga. Untuk mahasiswa asing ini meskipun telah memperoleh asuransi dari Monbukagakusho sebaiknya yang bersangkutan masuk lagi ke dalamasuransi yang lain seperti misalnya Asuransi Penduduk (Kokumin Hoken).

Informasi beasiswa Indonesia dalam negeri & luar negeri S1 S2 S3 & post-doctorate
———————————–
Asuransi dari Monbukagakusho hanya berlaku bagi yang belajar saja, tidak
termasuk untuk keluarga. Untuk pembayaran kokumin hoken di kota
memang jauh lebih mahal bila dibandingkan dengan di daerah. Sebagai
contoh, pembayaran kokumin hoken bagi mereka yang tinggal di kota
Kyoto adalah sekitar ¥ 40.000 per tahun per orang, sedangkan di daerah
hanya sekitar ¥ 24.000 per tahun per keluarga. Jumlah keluarga yang
diasuransikan di sini adalah untuk kepala keluarga, istri ditambah
maksimum dua orang anak. Pembayaran asuransi ini dilakukan dengan
dicicil setiap dua bulan.

4.12.1 Keuntungan Mempunyai “Kokumin Hoken”
Asuransi dari Monbukagakusho meskipun bisa di klaim tetapi uang
penggantinya, sebanyak lebih kurang 80% akan diberikan setelah 1 ~ 2
bulan kemudian. Hal ini membawa konsekwensi terhadap para
mahasiswa bahwa untuk setiap berobat harus membayar dulu dari uang
sendiri. Padahal sekali berobat di Jepang, untuk penyakit flu saja
misalnya, tidak kurang dari ¥ 10.000 sedangkan kalau mempunyai
kokumin hoken hanya membayar sekitar ¥ 1.000. Uang pembayaran untuk
berobat berdasarkan kokumin hoken ini bisa diklaim kembali kepada
asuransi dari Monbukagakusho. Dengan demikian dari yang seharusnya
membayar ¥ 10.000 pada akhir si mahasiswa secara riil hanya membayar
¥ 200. Penggantian biaya pengobatan bagi mahasiswa asing diberikan
apabila mereka mengikuti National Health Insurance dan telah

mendaftarkan diri ke AIEJ melalui bagian mahasiswa asing di perguruan
tinggi masing-masing.

4.12.2 Hal-hal yang tidak dapat diklaim dalam Sistem Asuransi di
Jepang

Di negara yang sudah maju, termasuk, termasuk Jepang, tidak semua
pembayaran untuk berobat dapat diklaim kepada Asuransi. Seperti
misalnya biaya untuk berobat pada waktu hamil, berobat untuk keperluan
kecantikan, mengganti dua gigi yang paling depan (gigi seri), dan frame
untuk kacamata jangan sekali-kali diklaim asuransi.

4.12.3 Pencegahan Penyakit
Para mahasiswa yang belajar di luar negeri tentunya mempunyai tujuan
untuk memperdalam ilmu di bidang keahliannya. Karena mempunyai
tujuan ini maka para mahasiswa perlu melakukan pencegahan penyakit
secara dini sebab bila sekali terkena penyakit berat sudah barang tentu
akan mengganggu di dalam program studinya. Dari pengalaman
mahasiswa Jepang sendiri, salah satu pencegahan terhadap penyakit ini
dilakukan berdasarkan disiplin terhadap waktu makan. Pada umumnya
orang Jepang berpendapat bahwa makan itu jangan karena lapar tetapi
karena suatu keharusan. Jadi disiplin terhadap waktu makan harus tetap
dipertahankan. Seperti diketahui di negara-negara sub tropis yang
mempunyai 4 musim. Adanya perubahan iklim ini sering mengakibatkan
para mahasiswa dari daerah tropis beserta keluarganya mengalami stress,
dan tidak jarang di antara anggota keluarga mahasiswa tersebut ada yang
sampai mengalami sakit cukup berat. Keadaan ini sebenarnya bisa diatasi
bila makan dari makanan yang cukup bergizi secara terus diusahakan.

4.12.4 Laporan Kedatangan
Setiba karyasiswa di Jepang harus segera melaporkan diri ke
Kedutaan Besar Republik Indonesia di Tokyo, mengisi formulir
yang telah disediakan, menunjukkan paspor serta menyerahkan
pasfoto.
Kepustakaan
Association of International Education, Japan, 1996. Panduan Mahasiswa ke
Jepang.
Asahi Shinbun, 1997. Japan Almanak.
Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, 1999. Penuntun Pengajuan Lamaran
Beasiswa Monbukagakusho untuk Studi di Jepang.
Asian Student’s Cultural Association, 1993. Scholarship for foregign students in
Japan. Dobunkan Shuppan Co., Ltd.
Kementerian Pendidikan, Sains dan Olah Raga, 1996. Outline of the student
exchange system in Japan.
Kedutaaan Besar Jepang, 2001. Beasiswa Monbukagakusho Untuk Tingkat
Pascasarjana.
Tokyo Tosho Co., LTd., 1995. Daigakuin Annai (Pedoman Program
Pascasarjana)

Gbr.3. Kegiatan penelitian di Jepang
65
Lampiran E.
Hari-hari Libur Nasional 1996
Tanggal Perayaan
1 Januari Oshogatsu (Tahun baru)
15 Januari Seijin shiki (hari menanjak dewasa)
11 Februari Kenkoku Kinenbi (hari kebangkitan Jepang)
20 Maret Shunbun no hi (puncak musim semi)
29 April Midori no hi (hari hijau)
3 Mei Kenpokinen bi (hari konstitusi)
4 Mei Furikai kyujitsu (libur nasional)
5 Mei Kodomo no hi (hari anak-anak)
20 Juli Umi no hi (hari kelautan)
15 September Keiro no hi (hari orang lanjut usia)
23 September Shuubun no hi (hari puncak musim gugur)
10 Oktober Taiiku no hi (hari kesehatan dan olah raga)
3 November Bunka no hi (hari kebudayaan)
23 November Kinro kansha no hi (hari menghormati orang kerja)
23 Desember Ternno tanjo bi (hari ulang tahun kaisar)

Lampiran F.
Persyaratan calon penerima beasiswa Monbukagakusho
Persyaratan utama untuk calon penerima beasiswa Mombusho ini ditentukan
sbb.:
(1). Warganegara RI
(2). Sehat jasmani dan rohani
(3). Berstatus sebagai pegawai negeri sipil
(4). Berumur tidak boleh melebihi 35 tahun pada bulan April dari tahun mulai
berlakunya beasiswa Mombusho tsb.
(5). Latar belakang pendidikan: tamatan perguruan tinggi dan untuk karyasiswa
yang ingin melanjutkan studinya ke program Magister (shushi) harus telah
menyelesaikan pendidikan formal minimal selama 16 tahun.
(6). Bidang studi: harus sama dan merupakan lanjutan dari penelitian
sebelumnya.
(7). Bahasa Jepang: seorang karyasiswa harus mampu berbahasa Jepang dan
mengikuti kuliah dalam bahasa Jepang.
(8). Ketibaan di Jepang: Karyasiswa yang berhasil diterima sebagai penerima
beasiswa Mombusho harus tiba di Jepang antara tanggal 1 – 7 April atau antara
tanggal 1 dan 7 Oktober .
(9).Lain-lain:
-beasiswa Mombusho tidak diberikan kepada mereka yang bertugas
sebagai militer (angkatan bersenjata) atau mereka yang sedang aktip
bekerja sebagai pegawai pada dinas militer.
67
-beasiswa Mombusho akan dicabut bilamana karyasiswa tidak memenuhi
tanggal ketibaan di Jepang.
-beasiswa Mombusho tidak diberikan kepada mereka yang suami atau
istrinya telah mendapatkan beasiswa yang sama sebelumnya atau pada saat
mengajukan lamaran salah satu diantaranya sedang berada di Jepang dengan
beasiswa Mombusho atau secara bersamaan mengajukan lamaran beasiswa
Mombusho.
-beasiswa Mombusho tidak diberikan kepada mereka yang telah menerima
beasiswa Mombusho sebelumnya dan setelah kembali belum melakukan
kegiatan riset atau pengajaran kurang dari 3 (tiga) tahun.
-beasiswa Mombusho tidak berlaku bagi pelamar yang sedang aktip
mengikuti pendidikan di jepang pada saat pengajuan lamaran.
Dokumen yang diperlukan untuk melamar beasiswa Mombusho

Semua calon penerima beasiswa Mombusho diharuskan mengajukan dokumen
yang rinciannya akan dijelaskan dibawah ini kepada Kedutaan Besar Jepang di
Jakarta pada waktu yang telah ditentukan. Semua dokumen yang diajukan tidak
dapat diminta kembali. Adapun jenis dokumen yang perlu disiapkan adalah sbb.:
(1). Formulir Mombusho yang diisi dalam bahasa Inggeris atau Bahasa Jepang
bagi mereka yang sudah menguasai bahasa atau satra Jepang…..(asli 2x,
fotokopi 5 x)
(2). Pasfoto ukuran 4 x 6 yang ditempelkan pada tempat yang telah disediakan
disudut kanan atas formulir……… (asli 2x , fotokopi 5x)
(3). Fotokopi ijazah sarjana atau Magister (atau yang setara) dalam bahasa
Inggeris yang
68
disyahkan oleh pejabat yang berwenang……….(asli 1x, forokopi 5x).
(4). Fotokopi nilai / transkrip dalam bahasa Inggeris……( asli 1x, fotokopi 5x)
(5). Surat kesediaan membimbing dari Professor pembimbing di Jepang (bila
ada).
(6). Surat rekomendasi dari perguruan tinggi atau instansi asal pelamar.
(7). Ringkasan skripsi atau tesis
(8). Ukuran kertas tambahan atau dokumen lainnya yang dilampirkan
menggunakan ukuran yang sama dengan ukuran formulir Mombusho.
(9). Formulir kesehatan yang diisi oleh dokter dengan dibubuhi tanda tangan
serta cap/stempel klinik dimana dokter bekerja.
(10). Sudah mempunyai NIP dan Karpeg. Akhir-akhir ini dosen Kopertis sudah
mulai diijinkan untuk melamar beasiswa Monbukagakusho.
69
Lampiran G.
Alamat Penting:
1. Kedutaan Besar Jepang
a. Bagian Pendidikan Pendidikan :
Gd. Menara Thamrin Lt.7. Jl. M.H. Thamrin Kav. 3, Jakarta
10340. Tel. 021-324308 (hunting). Buka Senin-Jumat.
b. Konsulat Jenderal Jepang di Surabaya
Jl. Raya Darmo Permai II No.17, Surabaya, Tel. 031-7314047,
031-7347961.
c. Konsulat Jenderal Jepang di Medan
Jl. Suryo No.12, Medan. Tel. 061-4531192.
d. Konsulat Jenderal Jepang di Makassar
Jl. Jend. Sudirman No.31, Makassar, Telp. 0411-871030
2. Alamat KBRI di Tokyo:
5-2-9 Higashi Gotanda, Shinagawa-Ku, Tokyo 141-0022
Tel: 03-3441-4201-3.
3. Akomodasi yang disediakan AIEJ
a. Komaba International Student House:
4-5-29, Komaba, Meguro-Ku, Tokyo, 153-8530
Tel: 03-3454-5222
b. Soshigaya International Student House:
4-24-1 Kami Soshigaya, Setagaya-Ku, Tokyo 157-0065
Tel: 03-5384-1201.
70
c. Tokyo Academic Park Residence Halls for International
Students and Researchers (nama sementara):
2-79 Aomi, Koto-Ku, Tokyo 135-0064
d. Kansai International Student House:
3-3 Tsukumodai, Suita-shi, Osaka 565-0862
Tel: 06-6871-2882
e. Hyogo International Students House:
1-2-8, Wakinohama-Cho, Chuo-Ku, Kobe-Shi, Hyogo, 651-
0072. Tel: 078-242-1741.
(Tamat) untuk membaca edisi lengkap versi PDF silahkan klik di sini

Tip Mencari Beasiswa di Jepang
Satu hal yang saya sayangkan, bahwa angan-angan untuk kuliah di luar negeri tidak mendominasi di hati-hati teman-teman SMA saya saat itu. Beberapa di antaranya bahkan sudah enggan saat saya ajak untuk mencari informasi beasiswa. Belakangan hari, saat saya ikut seleksi suatu beasiswa, saya juga tidak merasa bahwa finalis-finalis yang ada saat itu benar-benar sungguh-sungguh ingin bisa kuliah di luar negeri. Namun sebaliknya saya juga salut dengan alumni-alumni dari sebuah SMA yang sangat bersemangat bersama-sama mencari informasi-informasi tawaran-tawaran beasiswa yang ada.

Strategi Mencari Beasiswa di Jepang

Danardono Dwi Antono
Mahasiswa Program Doktor di Tokyo University

Lulus SMA, mendapat kesempatan studi ke luar negeri dengan beasiswa yang cukup merupakan impian sejak kecil. Apalagi dengan beasiswa itu kami tidak hanya dapat hidup layak dan mandiri di luar negeri, tapi juga bisa mempunyai kesempatan untuk jalan-jalan, mencicipi teknologi baru dan menambah wawasan lain. Selain juga karena bisa segera hidup mandiri di luar negeri tanpa bergantung pada bantuan keuangan dari orang tua menumbuhkan suatu kebanggaan di hati. Bahkan sebaliknya, banyak dari kami menyisihkan sebagian dari beasiswa, untuk membantu orang tua dan kakak/adik, memberi kesempatan berbakti kepada orang tua, dan berbagi kebahagian dengan anggota keluarga lain.

Menggapai mimpi

Dari kecil, salah satu impian saya adalah sekolah ke luar negeri. Sekolah di negara yang turun salju saat musim dingin tiba, begitulah angan-angan saya dulu. Beruntung sekali saya memiliki orang tua yang walau tidak mampu untuk menyekolahkan anak-anaknya ke luar negeri, namun selalu memompakan semangat dan motivasi untuk belajar yang giat dan menyarankan untuk selalu mencari informasi beasiswa ke luar negeri karena itulah jalan satu-satunya agar saya bisa sekolah di luar negeri. Saat itu biaya kuliah belum semahal sekarang, toh kuliah di PTS misalnya tampaknya memberatkan bagi keluarga kami. Terinsipirasi kisah hidup orang tua yang selalu menceritakan bahwa dulunya dia sudah bisa bekerja sejak lulus SMA, saya pun berniat untuk bisa mandiri sejak lulus SMA. Saat itu lah, saya berpikir singkat mendapat beasiswa full untuk kuliah di luar negeri adalah jalan singkat merealisasi niat dan impian saya tersebut.

Saya percaya bahwa mimpi tidak akan datang sendiri namun harus diperjuangkan. Usaha untuk meraihnya perlu diniati dan disungguhi. Masuk SMA, saya mulai buka mata pasang telinga. Rajin bertanya-tanya ke guru-guru di SMA, mencari-cari info di surat kabar dimana saat itu internet belum ada. Tentunya akan sangat berguna jika kita mencari informasi beasiswa mulai dari 2 tahun sebelum lulus SMA. Minimal kita tahu keberadaan program beasiswa itu yang pada saatnya setelah lulus SMA kita tahu kepada siapa kita harus mencari tahu informasi beasiswa tersebut. Tinggal di Jakarta, saat kelas 3 SMA, saya bahkan kadang datang atau menelpon ke Kedutaan Besar / Pusat Kebudayaan Asing untuk sekedar bertanya apakah ada beasiswa yang tersedia untuk lulusan SMA. Dengan adanya internet, mencari informasi beasiswa untuk pelajar SMA sekarang terutama yang tinggal di luar Jakarta tampaknya sudah tidak sesulit dulu.

Satu hal yang saya sayangkan, bahwa angan-angan untuk kuliah di luar negeri tidak mendominasi di hati-hati teman-teman SMA saya saat itu. Beberapa di antaranya bahkan sudah enggan saat saya ajak untuk mencari informasi beasiswa. Belakangan hari, saat saya ikut seleksi suatu beasiswa, saya juga tidak merasa bahwa finalis-finalis yang ada saat itu benar-benar sungguh-sungguh ingin bisa kuliah di luar negeri. Namun sebaliknya saya juga salut dengan alumni-alumni dari sebuah SMA yang sangat bersemangat bersama-sama mencari informasi-informasi tawaran-tawaran beasiswa yang ada.

Mendapat beasiswa

Lulus SMA, saya mendapat beasiswa full dari Mitsui Bussan, sebuah perusahaan Jepang, untuk studi Bahasa Jepang dan kuliah S1 di Jepang. Yang saya maksud dengan beasiswa penuh adalah beasiswa yang terdiri dari gaji bulanan (monthly allowance) dan biaya kuliah, karena ada beasiswa lain yang hanya memberikan gaji bulanan saja. Dalam sistem seleksinya, Mitsui Bussan bekerja sama dengan Dikdasmen dan eksklusif untuk SMA yang ditunjuk Dikdasmen. Hal ini dilakukan untuk penghematan biaya pelaksanaan, karena hanya 2-3 pelajar yang akan terpilih untuk menjadi penerima beasiswa ini.

Walau sayangnya program beasiswa Mitsui Bussan berhenti mulai tahun ini, namun di sini saya tuliskan tahap-tahap penyeleksian yang mungkin berguna untuk kesempatan lain. Materi seleksi pertama adalah ujian tulis Matematika dan Bahasa Inggris. Dari seleksi pertama terpilih sekitar 12-16 orang yang berhak ikut ujian kedua berupa tes kesehatan, psikologi, maupun wawancara. Persiapan untuk wawancara begitu penting, karena ini lah yang paling menentukan. Nilai terbaik menjadi tidak berarti kalau anda dianggap sebagai orang yang tidak komunikatif dan emosional.

Kondisi sepuluh tahun lalu mungkin berbeda dengan sekarang. Namun saat itu tawaran beasiswa ke luar negeri yang tersedia untuk lulusan SMA adalah ke Jepang untuk banyak bidang, dan Belanda untuk bidang ekonomi. Belakangan ada tawaran beasiswa dari Singapura, namun tidak beasiswa full dan informasinya tidak tersebar luas. Beasiswa ke Jepang sendiri terutama dari Monbukagakusho melalui Kedutaan Besar menyediakan beberapa jenis beasiswa untuk lulusan SMA dan untuk lulusan S1. (Lebih lengkapnya lihat http://www.id.emb-japan.go.jp/scholarship.html) untuk jelasnya. Dua hal yang perlu saya tekankan di sini, pertama adalah sangat sulitnya untuk lulus Program S-1 untuk kedokteran umum dan kedokteran gigi sehingga dianjurkan untuk memilih jurusan lain bagi yang berminat dengan kedua jurusan itu. Kedua adalah, saya pribadi tetap menganjurkan untuk mengambil program D-3 walau di Indonesia sudah diterima di PTN-PTN ternama, karena setelah lulus D-3 kesempatan untuk mendapatkan degree bisa diperoleh dengan melanjutkan kuliah selama 2 tahun ke Universitas (langsung tingkat 3). Apalagi kalau mengingat begitu mahalnya biaya kuliah di Indonesia. Sebagai referensi, uang masuk di universitas negeri di Jepang, sekitar 300.000 yen, sementara uang kuliah satu semester 270.000 yen. Dibanding kuliah di luar negeri lain, Amerika maupun Australia, biaya pendidikan di Jepang termasuk murah. Belum lagi ditambah dengan adanya kemungkinan mendapat keringanan uang sekolah di universitas negeri tertentu. Penulis sendiri mendapat kemudahan bebas uang kuliah 100% selama lebih dari 3 tahun.

Untuk beasiswa program Pasca-Sarjanaa selain beasiswa Monbukagakusho jenis G-to-G untuk pegawai negeri sipil dan jenis U-to-U untuk umum, juga ada beasiswa Panasonic untuk program Master http://www.panasonic.co.id/panasonic_scolarship/index.asp.

Beberapa hal yang mungkin menjadi pikiran saat mencari beasiswa untuk kuliah di luar negeri adalah pertama apakah adanya perjanjian seperti ikatan kerja setelah selesai program beasiswa. Beasiswa yang saya sebut di atas, tidak ada yang memiliki ikatan kerja. Untuk beasiswa lain, kalaupun ada perjanjian tertentu, tentunya penerima beasiswa yang sudah lulus SMA maupun orang tuanya sudah cukup dewasa untuk mengerti arti dan tanggung jawab sebuah akad/perjanjian dengan menyatakan kesanggupannya menerima beasiswa tersebut. Catatan lain adalah tentang jurusan- jurusan di universitas di Jepang, yang tentunya belum tentu sama dengan apa yang ada di Indonesia, juga dengan tingkat kesulitan masing-masing jurusan. Di kampus saya, untuk undergraduate course, Jurusan Fisika di Fakultas Science adalah jurusan yang banyak diminati, dan tempat berkumpulnya mahasiswa pandai yang berminat di bidang Science maupun Engineering. Bisa kita bandingkan dengan jurusan Fisika di fakultas MIPA di universitas-universitas di Indonesia yang kurang diminati. Lulusan Fakultas Science tentunya juga dapat masuk ke bidang-bidang Engineering saat mencari kerja, dan juga sebaliknya. Sehingga kekhawatiran bahwa lulusan Science sulit mencari kerja tentunya tidak terbukti. Apalagi untuk negara seperti Jepang, dimana setiap perusahaan biasanya mempunyai unit Research and Development yang tentunya membutuhkan lulusan dari berbagai jurusan. Terakhir dan terutama mungkin, kekhawatiran untuk memilih Jepang sebagai tempat studi memang beralasan. Tentunya karena kesulitan bahasa Jepang yang menggunakan kanji itu sendiri. Namun untuk masing-masing program beasiswa terutama untuk beasiswa Monbukagakusho, biasanya juga mencakup studi bahasa Jepang yang cukup untuk dapat mengikuti kuliah di universitas.

Tinggal di Jepang

Saya belum pernah tinggal di luar negeri selain Jepang, namun dengan kemampuan berbahasa Jepang yang saya miliki, saya merasakan kehidupan di Jepang begitu menyenangkan. Kekurangan dengan tinggal di Jepang adalah tentunya berkurangnya kesempatan menggunakan bahasa Inggris. Biaya hidup mungkin memang tinggi, tapi selama mendapat beasiswa yang cukup rasanya itu bisa diakomodasi, termasuk di dalamnya uang kuliah yang relatif murah kalau dibanding dengan di negara-negara seperti Amerika, Inggris atau Australia. Kesempatan untuk bekerja paruh waktu pun terbuka lebar. Kalau melihat perjuangan teman-teman dari Cina maupun Korea misalnya, mereka rata-rata tidak mendapatkan beasiswa juga tidak semua datang dari keluarga kaya, toh mereka bisa survive tinggal di Tokyo misalnya. Tidak lain dan tidak bukan, karena mereka berjuang keras untuk itu dengan kerja paruh waktunya bahkan sampai mengorbankan waktu tidurnya. Semangat seperti itu yang mungkin masih kurang di antara kita bangsa Indonesia.

Beasiswa pertama saya habis seiring dengan lulusnya saya dari program S1. Untuk melanjutkan studi tentunya saya membutuhkan beasiswa lain. Mencari beasiswa lain tidak mudah namun tetap kemungkinan itu selalu ada. Walau tergantung universitasnya, namun tawaran beasiswa untuk mahasiswa asing yang berbagai jenis macam dan besarnya tetap ada. Walau sulit tentunya kemungkinan mendapat beasiswa selalu terbuka. Di universitas saya, kebetulan tawaran beasiswa banyak sekali, hanya saja karena di kampus saya banyak sekali mahasiswa asing sehingga biasanya ada seleksi untuk tiap-tiap beasiswa yang memerlukan rekomendasi dari universitas. Sebaliknya di universitas lain, walau tawaran beasiswa sedikit, namun karena jumlah mahasiswa asingnya sedikit, kesempatan mendapatkan beasiswa menjadi besar. Hanya siswa yang lulus seleksi yang akan direkomendasikan universitas untuk bisa mendaftar beasiswa tersebut. Selain melalui jalur kampus, ada juga jenis beasiswa yang bisa diakses oleh setiap mahasiswa asing tanpa melalui kampus, alias daftar langsung. Tentunya untuk memperoleh beasiswa jenis ini pun ada seleksinya. Untuk beasiswa dengan cara mendaftar langsung seperti ini, peran “menjual diri” dalam bahasa Jepang sangat signifikan dalam menulis formulir dan saat seleksi wawancaranya. Beasiswa-beasiswa yang saya sebutkan ini biasanya datang dari perusahaan-perusahaan, dan hampir semua tidak menyaratkan perjanjian khusus setelah program beasiswa berakhir. Selain itu ada beasiswa yang diberikan dari universitas.

Sebagai pengalaman pribadi, saya mendapat beasiswa Epson selama 2 tahun setelah lulus seleksi di kampus dan direkomendasikan universitas. Setelah direkomendasikan universitas, biasanya kemungkinan mendapat beasiswa tersebut menjadi sekitar 90%. Selain itu saya juga sedang mendapat beasiswa Tokyu melalui jalur daftar langsung. Sebagai gambaran saat saya mendaftar beasiswa Tokyu itu perbandingan jumlah siswa yang lulus seleksi dan yang mendaftar adalah 18/950. Program beasiswa lain biasanya hanya menyediakan 10 tempat untuk penerima beasiswa baru setiap tahunnya. Besar beasiswa tiap-tiap program berbeda begitu pula dengan waktu penerimaan beasiswa, ada yang satu tahun ada pula yang dua-tiga tahun.

Penyebaran informasi

Banyak teman-teman yang mengeluhkan tidak menyebarnya informasi-informasi beasiswa terutama untuk lulusan SMA di daerah-daerah menyebabkan penerima beasiswa terutama di masa lalu terpusat untuk pelajar-pelajar di kota besar. Beruntunglah pelajar yang sekolahnya menyediakan informasi-informasi tersebut, namun jelas tidak semua sekolah seperti itu. Berkat internet, penyebaran informasi beasiswa di Indonesia menjadi lebih baik dibanding 10 tahun lalu, yang hanya bisa dibaca melalui pengumuman di surat kabar tertentu seperti Kompas misalnya. Salah satu cara lain, adalah kontribusi penerima beasiswa untuk menyebarkan informasi tersebut ke almamaternya. Cara ini lah yang saya tempuh selama ini sebagai kontribusi saya kepada almamater, mengingat saya juga mendapat beasiswa pertama kali melalui SMA saya itu. Namun sayangnya tidak banyak yang melakukan cara tradisional seperti ini dengan berbagai alasan. Cara lain untuk memperoleh banyak informasi mengenai beasiswa di luar negeri terutama untuk pasca sarjana, adalah melalui mailing list (milist) beasiswa@yahoogroups.com yang memiliki member sampai ribuan banyaknya. Saya yang juga member di mailing list sangat salut terutama kepada moderator-moderator milist ini yang banyak mengshare berbagai informasi beasiswa di situ.

Membaca tulisan-tulisan yang muncul di milist itu, terasa bahwa semangat untuk sekolah di luar negeri bagi banyak orang Indonesia meningkat yang mungkin perlu disimak bagi kita semua yang sudah sukses mendapat beasiswa dan studi di luar negeri agar semangat kita semua untuk belajar keras tidak luntur saat sudah tiba dan belajar di luar negeri walaupun menemui berbagai kesulitan dalam hidup di negara asing. Karena memang hidup di negara asing tidak mudah.

Catatan terakhir saya berikan kepada pencari beasiswa yang berminat sekolah di Jepang. Yaitu jangan biarkan sikap ‘ingin selalu disuapi’ dalam mencari informasi. Dengan adanya internet, informasi-informasi untuk kehidupan di Jepang misalnya tentunya semakin mudah dicari, misalnya melalui situs berikut http://www2.jasso.go.jp/index_e.html atau pengumuman tawaran beasiswa http://www.dikti.org/beasiswa/. Membaca pertanyaan-pertanyaan yang sering muncul di milist PPI-Jepang pun membuat saya perlu menekankan agar pencari beasiswa lebih aktif dan mampu mendefinisikan studi dan minat riset yang diinginkan. Karena kadang ada permohonan bantuan untuk mencarikan contact Professor di bidang TI untuk bisa mendaftar beasiswa Monbukagakusho untuk paska-sarjana misalnya tanpa penjelasan lebih detil tentang bidang riset yang diminati, atau bahkan identitas pribadinya. Orang lain pun tentunya akan sulit dan malas membantu kalau tidak melihat kesungguhan pencari informasi. Yang terbaik adalah usahakan mencari informasi sendiri melalui internet atau kalau tinggal di Jakarta dan sekitarnya, bisa berkunjung ke Pusat Kebudayaan Jepang misalnya untuk dapat bertanya lebih lanjut untuk studi ke Jepang dan prosedur-prosedurnya. Lalu setelah usaha untuk mencari contact Professor dilakukan namun tidak membuahkan hasil, barulah mencoba bertanya. Namun tentunya jangan terlalu mengharapkan akan datangnya jawaban dengan cepat. Karena tentunya orang lain yang berbeda bidang keahliannya, tidak mampu memberikan saran, belum lagi karena kesibukan orang yang ditanya.

Penutup

Biaya sekolah yang semakin tinggi dari tingkat Taman Kanak-kanak sampai perguruan tinggi di Indonesia akhir-akhir terasa begitu memprihatinkan. Bagi penulis hal itu menjadi ironis dengan kenyataan bahwa dengan tinggal di Tokyo yang tahun ini kembali terpilih sebagai kota yang termahal di dunia ternyata mengantarkan untuk tidak sekedar lulus S1, namun juga S2 dan sekarang studi S3 tanpa biaya dari orang tua. Semoga anak-anak Indonesia mendapat haknya untuk bisa menikmati pendidikan dengan biaya yang terjangkau.

Sumber: Buletin Inovasi PPI Jepang

Pertukaran Pelajar Jepang
Kategori: info Beasiswa student exchange (pertukaran pelajar) ke jepang

Pertukaran Pelajar
oleh : Muhamad Sahlan

Program pertukaran mahasiswa (student exchange) merupakan salah satu program dari pemerintahan Jepang dalam mengembangkan promosi perguruan tingginya kepada masyarakat dunia. Indonesia merupakan salah satu negara yang dijadikan tujuan promosi tersebut.

Informasi beasiswa Indonesia dalam negeri & luar negeri S1 S2 S3 & post-doct
———————————–
Pemerintahan Jepang banyak menawarkan program student exchange kepada perguruan-perguruan tinggi yang ada di Indonesia diantaranya adalah ITB, IPB, UGM, dan lain-lain. Untuk perguran tinggi ITB, pada khususnya banyak program yang ditawarkan yang menyangkut program pertukaran mahasiswa ini diantaranya adalah, Japanese Universities Study of Sience and Technology (JUSST) yang ditawarkan oleh The University of Elecro-Communications(UEC:red), yang setiap tahunnya sekitar 4 orang mahasiswa yang diikutsertakan dalam program ini, Young Scientist Exchange Program (YSEP) dan TATO (singkatannya lupa) yang ditawarkan Tokyo Institute of Technology dengan jumlah 2 orang untuk YSEP dan satu orang untuk program TATO(untuk program ini jenis beasiswanya berbeda dengan yang lainnya, beasiswa SATO), serta program pertukaran mahasiswa yang khusus perdepartment seperti Teknik Geodesi, Teknik Kimia, Teknik Elektro dan yang lainnya, yang hampir tiap tahun mengirimkan salah satu mahasiswanya untuk mengikuti program pertukaran mahasiswa tersebut. Khusus untuk Teknik Kimia ada seorang dosen yang langsung menjalin kerjasama dengan salah satu perguruan tinggi di Jepang, yang salah satu bimbingannya akan dikirimkan selama setahun ke jepang.

Mengenai beasiswa yang diperoleh hampir seluruh peserta program pertukaran mahasiswa ini memperoleh beasiswa dari AIEJ(Association of International Education Japan :red) sebesar 80.000 yen, dengan uang akomodasi pada awal kedatangan 25.000 yen.

Adapun cara untuk mengikuti kegiatan ini bermacam-macam, untuk program JUSST di pengseleksian pesertanya diselenggarakan oleh UEC sendiri, jadi para calon peserta hanya mengirimkan document yang diperlukan kepada International Student Office(ISO:red) di ITB, dan ISO yang akan mengirim ke ISO-UEC. Document yang paling ditekankan dan paling berpengaruh dalam penilaiannya adalah Indeks Prestasi. Sedangkan untuk program YSEP dan TATO penseleksiannya terdiri dari dua tahap penseleksian di ITB dan penseleksian document di titech(Tokyo Institute of Technology :red) itu sendiri, dan point yang paling ditekankan adalah disamping indeks prestasi juga ada tidaknya professor yang membimbing si calon peserta tersebut akan menjadi point yang berpengaruh diterima atau tidaknya si calon peserta tersebut. Untuk teknik geodesi yang dikirim adalah mahasiswa terbaiknya saja, karena ini menyangkut kerjasama antar departement. Untuk teknik kimia tergantung dari dosen yang mempunyai hubungan dengan perguruan tinggi yang ada di Jepang itu sendiri, sedangkan untuk teknik elektro yang ke Nagoya University masih belum paham.

Waktu untuk mengajukan diri menjadi salah seorang calon program pertukaran mahasiswa ini yaitu antara bulan April dan Mei, sedangkan pengumumannya sekitar bulan Juli.

Sedangkan kegiatan yang dilakukan oleh setiap program berbeda-beda, untuk program JUSST, programnya dibagi menjadi dua bagian. Pertama untuk program penelitian dan yang kedua adalah program perkuliahan, bahasa pengantar perkuliahan adalah bahasa Inggris. Sedangkan untuk program YSEP dan SATO adalah program hanya penelitian saja, begitu juga untuk program antar perdepartment programnya hanya kerjasama penelitian saja. Khusus untuk program JUSST meskipun pada awal keberangkatannya tidak mempunyai laboratorium, tapi kalau yang master atau undergraduate 4th years bisa mencari professor ketika program berlangsung.

Untuk peserta program pertukaran mahasiswa, karena beasiswanya yang relatief sedikit, dan ini merupakan program pertukaran mahasiswa yang notabene bukan hanya untuk belajar bidangnya saja, tapi juga meliputi pembelajaran mengenai budaya dan yang lainnya, maka disarankan membuat proposal pribadi sebagai pemenuhan kebutuhan anggaran pribadi selama hidup dijepang, terlebih terhadap orang yang hidup di daerah Tokyo, dengan beasiswa tersebut diperhitungkan tidak akan cukup untuk hidup di Tokyo, terkecuali kalau tinggal di International House.

Penulis adalah Mahasiswa pertukaran pelajar program JUSST 2002-2003 di University of Electro-Communication

7 Balasan ke Info Belajar di Jepang

  1. saya ingin mengikuti langkah anda dan meniti jejak saya sendiri, tapi saya kesulitan dalam hal program study apa yang saya ambil untuk meneruskan S2 dari program S1 Teknologi Pendidikan dan universitas mana yang menyediaakn S2 untuk linear dari S1 Teknologi Pendidikan., adakah saran untuk saya? terima kasih.

  2. lulus SMK tahun 2014, saya ingin melanjutkan study di jepang karena memang sudah impian sejak kecil..tp saya masih bingung dgn cara mendapat beasiswa itu-_-
    mohon bantuannya #terimakasih sebelumnya^^ #infonya sangat bermanfaat..;D

    • Coba cari tau dari pihak penyelenggara pendidikan ke luar negeri.. Biasanya suka ada pameran pendidikan ke luar negeri.. Disana bisa tanya beasiswanya..
      Jaman saya dengan jaman sekarang akan ada perbedaan..
      Coba searching lebih banyak lagi tentang beasiswa ke Jepang..
      Coba tanya ke kampus-kampus di sekitarmu apakah mereka ada kerjasama untuk kuliah ke luar negeri?? Seperti double degree..
      Terakhir coba kirim surat ke kedutaan Jepang yang ada di Indonesia..

  3. saya ingin mengikuti beasiswa ini dari tahun kemarin hanya saja salam belum begitu paham saat pengisian formulinya….
    bisakah anda membantu saya????

    terima kasih

    • setiap tahun mungkin ada bagian fomulir yang berbeda, kemudian fomulir tersebut diambil dimana? jika dari kampus maka kita akan lebih baik meminta surat rekomendasi dari dosen/ketua jurusan/dekan/rektor untuk ikut beasiswa ke jepang tersebut. Lihat dari jenis beasiswa yang diperoleh..
      kalu ada contoh formulirnya mungkin dapat dikirim ke sammy_landak@yahoo.com, sapa tau saya dapat membantu…
      Btw mau ambil S2 ya?

  4. Saya sudah membaca karya tulis anda di blog ini. Saya tertarik dengan kemampuan dan kesempatan anda bisa belajar di jepang yang juga merupakan impian saya sejak SMA. Bisa minta tolong bantuannya tidak bagaimana caranya y mengisi formulir beasiswa jepang?

    Trimakasih.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s